BLOG

BLOG

5 Cara Pasti untuk Kehilangan Uang di Forex Trading

[fa icon="calendar"] October 19, 2018 at 1:42 PM / by Louis Teo

Judul di atas mungkin sedikit ironis, akan tetapi kenyataannya , cara tercepat untuk belajar cara menghasilkan uang adalah dengan menghilangkannya.

Mohon jangan salah paham dahulu, kehilangan uang tidak berarti Anda harus menghabiskan dana Anda di  akun trading Anda. Sebaliknya, Anda belajar dari perdagangan Anda yang kalah. Ketika Anda menemukan alasan di balik kerugian Anda, Anda akan lebih memahami bagaimana pasar bekerja dan menemukan keunggulan Anda.

Perdagangan valas adalah keterampilan, seperti kepemimpinan, komunikasi, dan lain lain. Agar keterampilan ini dapat anda manfaatkan dengan baik (dan mendatangkan keuntungan bagi Anda), pertama-tama Anda harus mengasahnya.

Sangat bagus jika anda dapat belajar dari kesalahan Anda. Akan tetapi lebih baik belajar dari kesalahan orang lain.” – Warren Buffet

Bukan rahasia bahwa dengan belajar dari kesalahan orang lain - dalam hal ini, pedagang (traders) - Anda dapat meningkatkan pengalaman perdagangan Anda. Di sini, saya berbagi lima cara dijamin untuk kehilangan uang saat melakukan trading forex:

 

  • Tidak Menggunakan Stop Loss

Stop loss menyediakan jaring pengaman yang memastikan pedagang mengatur jumlah maksimum uang yang dapat mereka resikoan pada satu perdagangan. Saya telah melihat banyak pedagang memasuki perdagangan tanpa menempatkan stop loss. Beberapa percaya bahwa perdagangan harus memiliki banyak ruang untuk 'bernafas' sebelum perdagangan bergerak menuju ke arah yang menguntungkan. 

Namun, dengan berita dan reaksi pasar yang bergerak cepat, harga bisa cepat berfluktuasi. Tanpa menempatkan stop loss, Anda pasti akan meledakkan akun Anda jika harga bergerak melawan arah trading  dalam sebuah gerakan yang besar. Ambil contoh gejolak tak terduga yang disebabkan oleh keputusan Bank Nasional Swiss untuk meninggalkan tingkat minimum 1,20 franc Swiss terhadap euro, yang telah dipertahankan selama tiga tahun - selama SNB black swan, mata uang Swiss melonjak nilainya segera, memicu volatilitas di pasar mata uang 

Jika Anda menemukan diri Anda selalu melihat perdagangan Anda setiap menit, baik khawatir bahwa stop loss anda akan terkena atau memperlebar stop loss anda  ketika harga bergerak bertentangan dengan posisi Anda, maka itu berarti Anda meresikoan terlalu banyak dalam perdagangan. Pertimbangkan untuk membatasi risiko Anda hingga tidak lebih dari 5% dari modal di akun Anda..

 

  • Mengabaikan Berita Forex 

Ya, berita forex bisa menggerakkan pasar. Alasan lain mengapa pedagang kehilangan uang adalah karena mereka tidak update dengan berita terbaru dan perubahan ekonomi. Kami membuat daftar berita pasar penting yang mempengaruhi pasar forex yang harus diperhatikan oleh para pedagang di sini 

Misalnya, Anda mungkin cenderung untuk memasuki perdagangan setelah melihat formasi Bullish Flag yang akan break out ke atas, tanpa memantau berita terlebih dahulu. Bank sentral mata uang yang Anda beli dapat tiba-tiba menurunkan suku bunganya, bahkan sebelum perdagangan menjadi keuntungan terealisasi atau mencapai target harga Anda. Keputusan ini menyebabkan mata uang jatuh dan bertentangan dengan perdagangan Anda, menyebabkan posisi Anda terkena stop loss.

Seringkali, pedagang membuka perdagangan tanpa memeriksa berita ekonomi jangka pendek. Biasakan mempertimbangkan analisis teknis dan fundamental sebelum membuka perdagangan. Selalu periksa berita forex! 

 

  • Kehilangan Kontrol atas Emosi Anda

Jika Anda mengikuti presentasi CEO Mario Singh, Anda akan terbiasa dengan aturan kesuksesan tradingnya, atau dikenal sebagai M.S.S (Money management / Management Modal . Strategies / Strategi Trading. State of Mind / Kondisi Pikiran)

Di sini, Mario mengidentifikasi "State of Mind" menyumbang 55% atas keberhasilan perdagangan anda. Berada dalam kondisi pikiran yang baik juga berarti mengendalikan emosi Anda. Ketika seseorang berdagang secara emosional, mereka dapat terlibat dalam perdagangan balas dendam, yang mungkin melibatkan memulai perdagangan yang disalahpahami begitu mereka kehilangan uang; menghapus stop loss mereka karena takut mendapatkani kerugian; atau mengambil perdagangan yang lebih besar dengan harapan memulihkan kerugian sebelumnya.

Di sisi lain, trader yang terlalu bersemangat ketika mereka melihat posisi mereka bergerak searah dengan market dapat meninggalkan rencana perdagangan mereka dan menumpuk perdagangan berisiko.

Terakhir, pedagang membuat kesalahan dengan membiarkan kerugian mereka berlarut larut dan memotong keuntungan mereka sesegera mungkin saat dalam keadaan profit. Ini benar-benar normal ketika Anda tidak sadar akan emosi Anda. Pedagang ini tidak menutup perdagangan, dengan keyakinan bahwa mereka pasti akan berbalik, pada akhirnya menyebabkan mereka menderita kerugian besar.

 

  • Trading Tanpa Rencana

Jika Anda gagal merencanakan, Anda berencana untuk gagal. Kata-kata ini tidak bisa lebih benar terutama di bidang perdagangan finansial Rencana perdagangan adalah seperangkat aturan yang Anda gunakan untuk menentukan apakah Anda harus mengambil posisi perdagangan atau tidak. Ini harus memperhitungkan kepribadian trader, ekspetasi pribadi, aturan manajemen risiko, dan strategi perdagangan. Ketika Anda mengikuti rencana perdagangan, hal itu dapat membantu Anda membatasi kesalahan perdagangan dan meminimalkan kerugian Anda.

 

Berpegang pada rencana memungkinkan pedagang untuk melepaskan diri dari emosi yang muncul dari membuka posisi perdagangan. Jika perdagangan tidak memenuhi persyaratan rencana perdagangan Anda, Anda cukup melewati perdagangan. Penting untuk diperhatikan bahwa rencana perdagangan harus disempurnakan sepanjang jalan saat Anda mencari tahu apa yang berhasil dan yang tidak.

 

Tidak memiliki rencana dalam trading Anda berarti Anda membabi buta karena Anda berdagang dengan insting dan tanpa pemahaman nyata tentang apa yang Anda lakukan. Meskipun memiliki rencana tidak menjamin kesuksesan langsung, melakukan tanpa rencana terbukti menjadi penghalang utama dalam perjalanan trading Anda! Mulailah dengan rencana dan terus perbaiki untuk membangun keunggulan anda di market.

 

  • Over-leveraging / Leverage yang Terlalu Besar

Akhirnya, over-leveraging adalah cara yang paling umum bagi trader untuk kehilangan uang mereka. Leverage adalah pedang bermata dua karena leverage yang memiliki potensi untuk memperbesar keuntungan atau kerugian Anda. Orang tertarik dengan perdagangan valas karena mereka dapat memperoleh akun leverage, yaitu mereka dapat menggunakan sejumlah kecil uang untuk menghasilkan keuntungan besar.

Katakanlah Anda memiliki akun yang memiliki leverage sebesar 200: 1, dan Anda melakukan deposit sebesar $ 1.000. Ini berarti Anda memiliki akses ke 200.000 unit mata uang pilihan Anda. Sangat mudah untuk melihat bahwa hanya dengan $ 1.000 dan dapat berdagang senilai dengan $ 200.000, keuntungan Anda dapat dengan mudah berlipat ganda. Namun, leverage juga bekerja dalam arah yang berlawanan, melipat gandakan kerugian Anda dengan besaran yang sama.

Seperti alat lain di luar sana, jika Anda belajar bagaimana menggunakannya untuk keuntungan Anda, Anda sebenarnya dapat memaksimalkan keuntungan Anda dan meminimalkan kerugian Anda untuk menghasilkan hasil yang konsisten.

Secara keseluruhan, pasar forex bukanlah tempat yang menakutkan. Peluang berlimpah dan ada uang yang harus dibuat. Pastikan untuk melakukan kebalikan dari 5 hal yang disebutkan di atas!

 

New call-to-action

 

Louis Teo

Pakar Strategi Pasar


Topics: Blog



Author: Louis Teo

As Market Strategist for Fullerton Markets, Louis provides research, education and trading tools to thousands of traders and partners worldwide. His speciality includes evaluating economic trends and geopolitical moves to forecast price changes and directions in the Forex market.

Louis Teo