BLOG

BLOG

Semua Perhatian pada Dolar Australia Selama Minggu Paskah

[fa icon="calendar"] April 15, 2019 at 3:00 PM / by Fullerton Markets

Dengan perkiraan PDB Q1 China berada dalam prediksi pemerintah dan risalah rapat RBA menegaskan kembali sikap menunggu dari bank sentral, AUD / USD kemungkinan bisa naik lebih tinggi.

 Minggu ini akan menjadi minggu yang singkat, dengan pasar keuangan utama ditutup pada hari Jumat untuk dimulainya liburan Paskah. Kita biasanya melihat lonjakan aktivitas dalam tiga hari pertama minggu Paskah diikuti oleh konsolidasi. Namun, dengan rilis data utama pada hari Kamis dari Australia, volatilitas dapat berlanjut hingga Kamis.

 PDB Kuartal 1 China diperkirakan melambat menjadi 1,4% q / q dan 6,3% y / y

 Ekonomi China diperkirakan akan mereda di Q1 menurut survei analis AFP. Datang pada 6,3% y / y, ini akan menandai laju pertumbuhan triwulanan paling lambat dalam hampir tiga dekade. Namun, angka tersebut masih berada dalam kisaran target oleh pemerintah dari 6,0% menjadi 6,5% untuk 2019, diturunkan dari 6,6% tahun lalu.

 Cina telah melakukan langkah-langkah dalam beberapa bulan terakhir untuk memerangi permintaan global yang hangat dengan mengumumkan pemotongan pajak besar-besaran dan pengurangan biaya lainnya untuk membantu perusahaan yang kesulitan. Bulan lalu Perdana Menteri Li Keqiang mengakui "tekanan ke bawah" tetapi berjanji untuk tidak membiarkan ekonomi "keluar dari kisaran yang masuk akal." Kami merasa bahwa pertumbuhan dapat meningkat begitu kebijakan fiskal diterjemahkan ke dalam aktivitas ekonomi yang lebih besar dalam waktu dekat. Ini dapat menyebabkan dolar Australia naik karena China adalah mitra dagang terbesar Australia, sehingga yuan dan dolar Australia berkorelasi

 Pembicaraan perdagangan AS-Cina mendekati kesepakatan

 Setelah sembilan putaran pembicaraan tingkat tinggi antara dua ekonomi terbesar di dunia, semua tanda mengarah ke kemungkinan resolusi. Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan pada hari Rabu, "Kami telah cukup banyak menyetujui mekanisme penegakan hukum," yang merupakan pertanda baik dari terobosan dalam pembicaraan perdagangan. Namun, belum ada tanggal yang ditetapkan bagi Presiden Trump dan Presiden Xi untuk bertemu untuk sebuah penandatanganan kesepakatan.Tutupnya ketegangan perdagangan antara

kedua raksasa ekonomi dapat meningkatkan sentimen risiko dan mendorong dolar Australia lebih tinggi.

 Risalah rapat RBA dan data tenaga kerja

 Notulen rapat bank sentral Australia dan data tenaga kerjanya adalah dua rilis utama minggu ini. Notulen rapat RBA dapat mengungkapkan lebih banyak tentang apa yang dipantau RBA dengan cermat setelah mengisyaratkan bahwa mereka mengawasi risiko. Bank sentral tidak mendukung bias pelonggaran tidak seperti rekan-rekannya seperti Reserve Bank of New Zealand. Kami percaya bahwa itu bisa mempertahankan sikap "menonton dan menunggu" pada pergerakan suku bunga di masa depan.

 Tekanan dari lemahnya pertumbuhan pendapatan rumah tangga, melemahnya harga rumah dan tingginya utang rumah tangga adalah keprihatinan utama RBA. Tetapi dalam Financial Stability Review bank sentral yang dirilis minggu lalu, RBA menyebutkan bahwa risiko penurunan harga asset berbasis global tetap tinggi. Mereka juga menyebutkan, "Secara keseluruhan, sistem keuangan tampak jauh lebih baik ditempatkan untuk menanggapi berbagai tantangan daripada satu dekade yang lalu." Ini menunjukkan kepercayaan RBA dalam menghadapi tekanan tambahan yang disebutkan di atas.

 Data tenaga kerja akan menjadi fokus utama karena satu-satunya alasan RBA memegang sikap netral selama pertemuan terakhir mereka sebagian besar karena data tenaga kerja yang lebih kuat. Angka-angka dari Biro Statistik Australia diharapkan menunjukkan kenaikan 10.000 dalam pekerjaan dan kenaikan pengangguran kembali ke 5%. Angka yang lebih penting adalah tingkat pertumbuhan tahunan dalam pekerjaan baru dan jika tidak ada tanda-tanda melemahnya, ini bisa membenarkan kepercayaan RBA terhadap ekonominya.

 Terakhir, pendapatan triwulanan AS Maret juga akan dirilis pada hari Rabu, termasuk bank-bank besar dan perusahaan. Jika pendapatan menunjukkan pertumbuhan moderat mirip dengan apa yang kita lihat Jumat lalu, ini bisa meningkatkan selera risiko dan mendorong dolar Australia lebih tinggi.

  H-2 Pemilu, kemana Rupiah setelah melihat hasil-hasil sementara

 Ketika artikel ini ditulis tanggal 15 April 2019, 2 hari menjelang Pemilu di Indonesia yang akan menunjukkan kemana arah IDR kedepannya, harapan dari pasar mengenai pemerintah selanjutnya akan terlihat pada minggu ini. Meskipun cenderung menunggu tetapi siapapun pemenangnya, pasar berharap bahwa IDR akan kembali menguat. Potensi bahwa IDR akan sedikit menguat memang ada setelah terlihat menuju area IDR 13,992 / USD.

 Prediksi kami, IDR dalam minggu ini akan bergerak menguat menuju Rp. 13,992 – 14,000 / USD

Sumber : Bloomberg.com

 

Pilihan Kami

EUR/USD: Pasangan ini dapat naik menuju 1,1400 jika pendapatan bank pada hari Rabu melampaui harapan.

 

S&P500: Indeks ini dapat naik menuju 2935 jika pendapatan bank AS menunjukkan pertumbuhan moderat.

 

AUD/USD: Pasangan ini dapat naik menuju 0,7280, didorong oleh reli pasar saham potensial, PDB Q1 China dan Optimisme pada risalah pertemuan RBA.

 

XAU/USD: Pasangan ini mungkin jatuh menuju 1.278 minggu ini.

 

New call-to-action

 

Tim Riset Fullerton Markets

Rekan Trading Anda Yang Setia


Topics: Weekly Market Research, 2019


Fullerton Markets