BLOG

BLOG

Harga Saham Apple: Suatu Isyarat Bagi Trader FX

[fa icon="calendar"] April 23, 2018 at 5:23 PM / by Fullerton Markets

Rendah permintaan akan ponsel pintar menyiratkan pertumbuhan ekonomi global yang menurun kedepan, apakah lanjut short USD/JPY sampai puncak?

Lima alasan penjelaskan datarnya kurva imbal hasil obligasi

Salah satu pemasok terbesar pembuat iPhone, Taiwan Semiconductor Manufacturing, minggu lalu memperingatkan lemahnya permintaan dari sektor ponsel. Peringatan itu meningkatkan kekhawatiran mengenai melambatnya penjualan ponsel pintar. Periode kurva yield panjang mendatar mmperlihatkan kesenjangan yield antara 2 dan 10 tahun mencapai titik terendah dalam satu dekade juga menyiratkan kelemahan aset berisiko.

Saham AS mengakhiri minggu ini dengan catatan suram, karena sektor teknologi berada dibawah tekanan dari kekhawatiran tentang permintaan akan ponsel pintar. Pertanyaan utamanya adalah apakah pelambatan ekonomi saat ini adalah awal dari tren sekuler atau itu hanya efek siklus jangka pendek. Jika ini adalah awal dari tren sekuler, investor harus selalu mengambil aset safe haven pada dips.

Terakhir kali saat perbedaan antara hasil jangka panjang dan jangka pendek menipis adalah sebelum krisis keuangan. Kurva imbal hasil terbalik — suku bunga jangka pendek lebih tinggi dari tingkat jangka panjang  —  tidak berbeda jauh. Di masa lalu, ini telah menjadi indikator resesi. Biar adil, kami ilustrasikan 5 kemungkinan alasannya di sini:

 

  1. Pasar obligasi bisa mengatakan Fed akan tetap melaksanakan kebijakan pengetatan dalam jangka pendek. Pertumbuhan yang kuat bisa saja akan segera terjadi, tetapi Fed akan mencemarinya dengan mempercepat pengetatan dan memperlambat perekonomian.
  2. Kebijakan ekonomi pemerintahan Trump tidak akan berfungsi seperti yang dijanjikan, sehingga ekspektasi inflasi jangka panjang berada di bawah 2%.
  3. Sub-3% dalam yield 10 tahun menunjukkan pertumbuhan nyata hanya sekitar 1%, "normal baru" dari pertumbuhan te
  4. Skala intervensi pada harga pasar dalam dekade terakhir belum pernah terjadi sebelumnya. Ini mungkin membuat kurva yield kurang bermanfaat sebagai indikator ekspektasi pasar. Dana pensiun dan investor lain, sangat ingin kembali setelah tahun-tahun tertekan dengan suku bunga jangka panjang, memaksa yield kembali jatuh.
  5. Mendalamnya defisit pemerintah AS dapat memaksa kenaikan suku bunga jangka pendek lebih dulu; jumlah utang jangka pendek AS yang sangat besar telah diterbitkan baru-baru ini. Efeknya mungkin bisa dirasakan dalam obligasi jangka panjang nanti.

 

Petikan Kita

EUR/USD – Agak bearish.

Harga bisa jatuh ke 1.2210 minggu ini karena data PMI Zona Euro sepertinya akan menunjukkan melambatnya output.

eurusd-h4-fullerton-markets-limited

 

USD/JPY – Agak bearish.

Prospek pertumbuhan tetap menguntungkan untuk aset safe-haven; pasangan ini dapat mendekati 106,60 minggu ini.

usdjpy-h4-fullerton-markets-limited

 

XAU/USD (Emas) – Agak bullish.

Kami memperkirakan harga akan naik menuju 1345 minggu ini karena permintaan safe-havens.

xauusd-h4-fullerton-markets-limited

 

 

Tim Riset Fullerton Markets

Mitra Komitmen Dagang Anda


Topics: Weekly Market Research, 2018


Fullerton Markets