BLOG

BLOG

Breaking News: Dolar Menguat Setelah Nada Optimis Dari The Fed

[fa icon="calendar"] May 2, 2019 at 6:00 PM / by Fullerton Markets

Dengan Fed menjadi salah satu dari sedikit bank sentral yang tidak mengisyaratkan penurunan suku bunga, hal ini dapat menciptakan perbedaan moneter antara Fed dan bank-bank sentral lainnya. EUR / USD bisa jatuh lebih rendah.

Fed mempertahankan suku bunganya tidak berubah pada kebijakan moneternya seperti yang diperkirakan oleh banyak pihak pada kisaran target 2,25% hingga 2,5%, dengan catatan bahwa inflasi "berada di bawah" target yang dinyatakan sebesar 2%.

Dolar menguat setelah Ketua Fed Jerome Powell menampik tanda pelonggaran, berlawanan dengan rekan-rekannya yang melihat kemungkinan penurunan suku bunga dalam waktu dekat.

  • Powell mengatakan sikap kebijakan saat ini adalah "normal saat ini" dan "kami tidak melihat kasus yang kuat untuk bergerak ke dua arah." Dengan hampir setiap bank sentral mencari penurunan suku bunga, langkah Fed dipandang sebagai hal yang optimis / hawkish.
  • Powell juga mengakui data yang lebih lemah dari inflasi, pengeluaran konsumen dan bisnis investasi yang lebih lemah.
  • Namun, Powell sedikit meremehkan kekhawatiran ini dengan mengatakan bahwa inflasi yang rendah hanyalah sementara dengan pengeluaran konsumen dan bisnis investasi harus berani mengambil resiko, melihat kondisi Brexit, perang dagang AS-Cina dan tarif Eropa yang sedang dalam kondisi moderat.

Ada dua alasan mengapa kami merasa bahwa dolar dapat terus menguat:

  1. Powell optimis pada pemulihan ekonomi dan pandangan itu telah dibenarkan dengan peningkatan pertumbuhan pekerjaan, penjualan ritel, aktivitas manufaktur, dan PDB.
  1. Perbedaan kebijakan moneter dan ekonomi antara AS dan bank sentral lainnya.

Dengan mengingat hal ini, kami percaya bahwa EUR / USD akan terpukul paling parah karena pasangan ini telah menembus support historis di area harga 1,1150 dan bisa bergerak lebih rendah menuju 1,1130 lagi.

 

New call-to-action

 

Tim Riset Fullerton Markets

Rekan Trading Anda Yang Setia


Topics: Breaking News, 2019


Fullerton Markets