BLOG

BLOG

Breaking News: Dovish ECB Mengirim Euro Ke Level 21 Bulan Terendah

[fa icon="calendar"] March 8, 2019 at 3:37 PM / by Fullerton Markets

Dengan ECB mengumumkan program refinancing jangka panjang baru yang ditargetkan dan secara agresif memotong perkiraan pertumbuhan, Short EUR / USD?

Kemarin, ECB mengumumkan bahwa suku bunga mereka tidak berubah seperti yang diharapkan oleh pasar secara luas. Namun, ECB terdengar sangat dovish karena mereka menunda mundur waktu kenaikan suku bunga pertama pasca-krisis hingga 2020, memangkas perkiraan ekonominya, dan meluncurkan putaran baru pinjaman bank murah.

• Presiden ECB Draghi mengatakan, "Risiko ekonomi masih condong ke bawah meskipun ada tindakan." Dia juga mengutip "masih adanya ketidakpastian terkait dengan faktor geopolitik, ancaman proteksionisme dan kerentanan di pasar negara berkembang."

• Pertama, Draghi memperpanjang panduan ke depan pada suku bunga sangat rendah, mengatakan bahwa dirinya tidak mengharapkan untuk mulai menaikkan suku bunga sampai tahun 2020. Ini dibandingkan dengan mempertahankan suku bunga sampai musim panas 2019 yang dikatakan sebelumnya.

• Kedua, ECB meluncurkan iterasi ketiga TLROs (Operasi Refinancing Jangka Panjang dengan Target) ke bank-bank di zona Eropa. Pinjaman akan dimulai pada bulan September dan memiliki jatuh tempo dua tahun yang bertujuan untuk meningkatkan inflasi dan menjaga kondisi pinjaman yang menguntungkan.

• Terakhir, ECB secara agresif memangkas pertumbuhan 2019 dan perkiraan inflasi masing-masing dari 1.7% menjadi 1.1% dan 1.6% menjadi 1.2%.

• EUR/USD turun tajam, menembus support historis di 1,1200. Kami memperkirakan penurunan lebih lanjut dalam euro. Jika NFP lebih jelek dari yang diharapkan, kami bisa melihat sedikit reli yang akan menyebabkan lebih banyak penjual masuk. Begitu juga sebaliknya, jika data NFP kuat, ini bisa melihat pair ini jatuh ke level harga 1,1100.


New call-to-action

 

Tim Riset Fullerton Markets

Your Committed Trading Partner


Topics: Breaking News, 2019


Fullerton Markets