BLOG

BLOG

Breaking News: RBA Harapkan Pemangkasan Suku Bunga Lebih Lanjut pada tahun 2020

[fa icon="calendar"] November 6, 2019 at 6:00 PM / by Fullerton Markets

Dengan tidak adanya penurunan suku bunga lebih lanjut oleh RBA tahun ini dan peningkatan sentimen risiko, dolar Australia bisa naik lebih tinggi hingga akhir 2019.

Reserve Bank of Australia (RBA) mengadopsi pendekatan tunggu dan lihat dan mempertahankan suku bunga tidak berubah kemarin di level terendah historisnya 0,75%. Keputusan itu diambil dari pemotongan 25 basis poin pada pertemuan bulan lalu, setelah dua pemotongan lagi pada Juni dan Juli.

Namun, kita bisa mengharapkan pemotongan lebih lanjut pada awal 2020 setelah data penjualan ritel menunjukkan perlambatan. Selain itu, hutang rumah tangga tetap tinggi dan kami melihat penurunan substansial dalam tingkat pengangguran. Terakhir, inflasi masih jauh di bawah kisaran target RBA 2-3% dan angka pekerjaan.

Dalam pernyataannya tentang keputusan tersebut, Gubernur RBA Philip Lowe mengatakan bahwa meskipun prospek ekonomi global "tetap masuk akal," ada beberapa risiko penting terlihat.

Dia juga mengatakan, “Tingkat suku bunga yang rendah, pemotongan pajak baru-baru ini, pengeluaran yang berkelanjutan untuk infrastruktur, kenaikan harga perumahan di beberapa pasar dan prospek yang lebih cerah untuk sektor sumber daya semua harus mendukung pertumbuhan."

Peningkatan saat ini dari sentimen risiko dari kemajuan "fase satu" perang dagang AS-Cina bisa menjadi pendorong utama untuk mata uang berisiko seperti dolar Australia. Trump diperkirakan akan menandatangani "fase satu" dari kesepakatan perdagangan bulan ini.

AUD / USD bisa naik lebih tinggi menuju 0,6960 berdasarkan peningkatan sentimen risiko dan penurunan suku bunga tertunda setidaknya sampai awal 2020.

 

New call-to-action

 

Tim Riset Fullerton Markets

Your Committed Trading Partner


Topics: Breaking News, 2019


Fullerton Markets