BLOG

BLOG

PMI China yang Sangat Bagus Menetapkan Langkah untuk Australia

[fa icon="calendar"] April 1, 2019 at 11:20 AM / by Fullerton Markets

Lonjakan tak terduga di PMI China dapat meningkatkan pasar saham global, Beli AUD / USD?

Indeks manajer pembelian manufaktur China naik menjadi 50,5 dari 49,2 bulan lalu, bulan lompatan terbesar di bulan sejak 2012

Ukuran resmi pertama sektor manufaktur China rebound pada bulan Maret, menandakan stabilisasi dalam ekonomi karena stimulus kebijakan masih berlaku. Data tersebut akan ditetapkan untuk meningkatkan pasar saham global serta Dolar Australia.

Indeks manajer pembelian manufaktur naik menjadi 50,5 dari 49,2 bulan lalu, lompatan terbesar di bulan sejak 2012. PMI non-manufaktur – ukuran jasa dan konstruksi – berada di 54,8 berbanding 54,3 pada Februari. Sub-gauge terkemuka meningkat, dengan pesanan baru dan pesanan ekspor baru keduanya melonjak ke level tertinggi dalam enam bulan. Langkah-langkah kebijakan moneter telah efektif, dan kebijakan fiskal proaktif telah menstabilkan investasi. Namun, kenaikan data Maret mungkin melebih-lebihkan peningkatan aktual dalam aktivitas, karena liburan Tahun Baru Imlek di Februari membebani data Februari.

Untuk meredam perlambatan ekonomi, pemerintah China telah mengarahkan kredit ke bisnis yang lebih kecil dan bulan ini mengumumkan pengurangan pajak terbesar dalam sejarah. Berita bahwa China dan AS mendekati kesepakatan perdagangan juga menawarkan alasan untuk optimisme, meskipun pandangan suram untuk perdagangan global tetap harus diperhatikan.

Efek dari langkah-langkah kebijakan terlihat jelas dalam survei Standard Chartered Plc terhadap lebih dari 500 usaha kecil dan menengah, ketika indikator melonjak ke level tertinggi dalam 10 bulan. Baik permintaan domestik dan eksternal pulih, meningkatkan penjualan dan produksi, menurut sub-indeks ukuran. Indikator kondisi kredit melonjak ke level tertinggi sejak 2017.

Saham-saham terlihat naik bulan lalu karena prospek kesepakatan perdagangan memicu optimisme investor, dan harga bijih besi juga meningkat tingkat tinggi. Pengiriman keluar dari Korea Selatan, pemasok utama komponen ke perakit elektronik China seperti iPhone, mempersempit penurunan tahun-ke-tahun bulan ini, menandakan bahwa perdagangan elektronik global setidaknya tidak berada dalam spiral ke bawah.

Di sisi lain, pembicaraan perdagangan AS-China dilanjutkan ketika Wakil Perdana Menteri Liu He memimpin delegasi ke Washington, beberapa hari setelah negosiasi di Beijing. Kami tidak mengharapkan sesuatu yang dikembangkan di sana memiliki dampak yang berarti pada pasar.

Rupiah terlihat akan tetap bergerak flat menjelang Pemilu 

Semakin dekatnya Pemilu Indonesia (H-16) pada tanggal 17 April 2019, maka kemungkinan besar IDR akan bergerak flat, karena para pebisnis menunggu hasil dan kondisi yang lebih jelas setelah pemilu dan menghasilkan siapa partai penguasa parlemen dan pemerintah untuk jangka lima tahun kedepan, kedua pilihan mempunyai kelebihan dan pengaruh masing-masing kepada para pelaku ekonomi, oleh karena itu terlihat bahwa IDR tidak akan terlalu terjadi gejolak.

Prediksi kami, IDR dalam minggu ini akan bergerak flat diarea Rp. 14,185 – 14,260 / USD

Sumber: Bloomberg

 

 

Pilihan Kami

EUR/USD: Pasangan ini mungkin turun menuju 1,1185 karena tren turun tetap utuh.

 

Indeks Hang Seng: Indeks ini mungkin naik menuju 29280 setelah China merilis angka PMI yang kuat.

 

AUD/USD: Pasangan ini dapat naik menuju 0,7135, didorong oleh reli pasar saham potensial minggu ini.

 

XAU / USD: Pasangan ini mungkin jatuh menuju 1285 minggu ini.

 

New call-to-action

 

Tim Riset Fullerton Markets

Rekan Trading Anda Yang Setia


Topics: Weekly Market Research, 2019


Fullerton Markets