BLOG

BLOG

Euro Terjun 240 Pips!

[fa icon="calendar"] October 30, 2017 at 4:00 PM / by Fullerton Markets

ECB memperpanjang QE, Sell EUR/USD?

ECB akan memperpanjang program stimulus moneter hingga September 2018

ECB memutuskan untuk mengurangi tingkat pembelian obligasi bulanan pecan lalu. Pembelian akan turun menjadi 30 miliar euro dari level sekarang 60 miliar euro, mulai bulan Januari 2018. Bank sentral mengatakan akan memperpanjang program stimulus moneter sampai September tahun depan. Gagal menegaskan tanggal akhir dianggap sebagai dovish, dan Draghi mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis bahwa keputusan tersebut tidak bulat. EUR/USD jatuh setelah pertemuan ECB.

Namun, ECB mencatat jika kondisi keuangan atau perubahan prospek ekonomi, kebijakan moneternya akan beradaptasi dengan lingkungan baru. ECB akan kembali menginvestasikan pembayaran pokok dari efek jatuh tempo yang dibeli berdasarkan QE saat ini untuk jangka waktu yang lama setelah pembelian aset bersihnya berakhir. Hal ini menyiratkan neraca akan terus berkembang dan meningkat untuk beberapa waktu setelah September mendatang.

Menurut pengalaman masa lalu dari Fed, hanya menaikkan tingkat suku bunga 12 bulan setelah menghentikan program QE. Jika pedoman itu untuk ECB, mungkin hanya perlu menaikkan suku bunga acuan seperti tingkat refinancing, suku bunga deposito dan suku bunga pinjaman marjinal pada akhir 2019. Risikonya adalah ECB menaikkan suku bunga utama lebih awal untuk alasan ekonomi, namun kami belum dapat memprediksi kondisi ekonomi dan inflasi membaik pada tahun depan. Pasar swap mencatat hal yang sama, swap zona euro semalam menunjukkan hanya 30% kemungkinan kenaikan 10bps pada suku bunga ECB pada akhir tahun depan.

Mengumumkan keluarnya stimulus moneter terlihat sulit bagi ECB, karena inflasi zona euro tetap di bawah target 2%.

 

Tekad PBOC tentang deleveraging dapat membatasi kekuatan Aussie

PBOC menyuntikkan dana 63 hari ke dalam sistem keuangan untuk pertama kalinya, mengintensifkan upaya deleveraging dengan meningkatkan biaya pendanaan. Perusahaan menawarkan 50 miliar yuan dari 2,9% reverse repo 63 hari melalui operasi pasar terbuka (OPO) minggu lalu.

Bagi bank umum, dana jangka panjang berarti menjadi lebih mahal, namun dana ini dapat melindungi terhadap tekanan likuiditas yang terjadi tiba-tiba karena simpanan fiskal selalu meningkat selama periode ini. Baru-baru ini, pasar uang China mengalami tekanan dengan yield 10 tahun naik ke level tertinggi sejak 2014.

Untuk pasar FX, meningkatnya biaya pendanaan China dapat melemahkan aktivitas manufaktur di seluruh negeri, yang menyebabkan melemahnya permintaan pada komoditas. Ini bukan kabar baik bagi dolar Aussie.

 

Petikan Kita

EUR/USD – Agak bearish.

Pasangan ini mungkin turun ke level terendah minggu lalu mendekati 1,1575 lagi

 eurusd-h1-fullerton-markets-limited-2.png 

 

AUD/USD – Agak bearish.

Tekanan China pada deleveraging dapat meningkatkan tekanan penurunan pada Aussie, pasangan ini mungkin turun menuju 0,7630 minggu ini.

 audusd-h1-fullerton-markets-limited.png

  

XAU/USD (Emas) – Agak bearish.

Emas berada dalam tren turun seperti terlihat pada grafik H1. Kami memperkirakan harga akan jatuh ke 1264 minggu ini.

 xauusd-h1-fullerton-markets-limited.png

 

Berita Top Minggu Ini (GMT+8 zona waktu)

Zona Euro: CPI y/y. Kamis, 31 Oktober, pukul 18.00.

Kami memperkirakan angka muncul di 1.6% (angka sebelumnya 1.5%).

AS: Nonfarm payroll. Jumat, 3 November, pukul 20.30.

Kami memperkirakan angka muncul di 280k (angka sebelumnya -33k).

 

 

Tim Riset Fullerton Markets

Mitra Komitment Dagang Anda


Topics: Weekly Market Research, 2017


Fullerton Markets