BLOG

BLOG

Fed Yang akan Menggerakkkan Pasar FX, Bukan Italia

[fa icon="calendar"] May 28, 2018 at 5:41 PM / by Fullerton Markets

Pasar akan terus mengawasi kebijakanFed, short gold? 

 

Kami memperkirakan indeks dolar secara bertahap meningkat dalam 6 bulan ke depan 

Euro rebound sejak terendah dalam enam bulan setelah presiden Italia menolak untuk menunjuk kandidat euro-skeptis sebagai menteri keuangan. Kemungkinan dimulainya kembali perundingan antara Korea Utara dan AS juga mendorong minat terhadap risiko. Namun, kami mengharapkan kebijakan moneter Fed bisa menggerakkan pasar FX dalam beberapa minggu mendatang, bukan peristiwa geopolitik. 

Mengejutkan, normalisasi kebijakan Fed sepertinya menguntungkan bagi turis China yang membelanjakan yuan di luar negeri. Jika kita melihat indeks RMB CFETS, yang melacak nilai yuan versus mata uang utama, arahnya terlihat sangat mirip dengan indeks dolar. Dikatakan juga, Naiknya dolar bisa mendorong yuan untuk dihargai terhadap mata uang utama. Memang, indeks dolar terdepresiasi 3,6% pada paruh kedua tahun lalu, indeks CFETS RMB naik 1,7% pada periode ini. Sejak akhir tahun lalu, yuan Tiongkok adalah salah satu pemain terbaik di antara 31 mata uang utama global, sementara dolar hampir naik 2% pada periode ini. Berdasarkan data pada 2017, turis China yang jalan jalan ke AS hanya terhitung 1,7% di antara semua, dengan kata lain, Naiknya dolar dapat menguntungkan sebagian besar wisatawan China yang menghabiskan yuan di luar negeri. 

Ada dua alasan di balik fenomena tersebut. Pertama, sebagian besar mata uang utama diperdagangkan bebas tanpa banyak aturan bank sentral. Berbeda dengan mata uang ini, pergerakan harian yuan masih dibatasi pada 2% untuk tingkat penetapan PBOC oleh salah satu pihak, jadi setiap dampak yuan dari setiap pergerakan tajam dalam dolar terbatas. Kedua, pasar percaya bahwa yuan relatif stabil adalah demi kepentingan pihak berwenang. Ketika dolar naik terlalu banyak, pasar mungkin mengharapkan PBOC untuk mempertahankan yuan pada beberapa level; ketika dolar turun secara substansial, investor akan percaya pihak berwenang membatasi penguatan yuan karena yuan yang terlalu kuat menyakiti pertumbuhan seperti ekspor. 

Selama enam bulan ke depan, kami memperkirakan indeks dolar akan naik secara bertahap, terutama pada detergensi kebijakan moneter antara Fed dan yang lainnya. Ketidakpastian politik di zona euro dan kemungkinan ECB menunda pengetatan lebih lanjut akan mempengaruhi dolar lebih tinggi. Spekulan memangkas taruhan bearish pada dolar pada minggu kelima, menurut data dari CFTC. Jumlah posisi short net terhadap major peers kini turun ke level terendah sejak Januari. Kami memperkirakan yuan China akan terus terdepresiasi terhadap dolar pada semester kedua, tetapi sedikit meningkat dibandingkan sebagian besar mata uang utama. 

 

 Petikan Kita

EUR/USD – Sedikit bullish.

Pair rebound dari level terendah enam bulan karena penolakan presiden Italia terhadap skeptis euro sebagai menteri keuangan yang membayangi gejolak politik Spanyol, EUR / USD mungkin naik menuju 1,1750 minggu ini.

pic1-6

USD/JPY – Sedikit bearish.

Pasangan ini tampaknya memiliki lebih banyak kenaikan daripada downside dari level saat ini karena risk appetite telah meningkat setelah prospek untuk KTT AS-Korea Utara kembali ke jalurnya, USD/JPY mungkin naik menuju 110 minggu ini.

pic2-5

XAU/USD (Emas) – Agak bearish.

Kami memperkirakan harga akan turun menuju 1289 minggu ini.

pic3-5

 

Tim Riset Fullerton Markets

Mitra Komitmen Dagang Anda


Topics: Weekly Market Research, 2018


Fullerton Markets