BLOG

BLOG

FX Market Dikendalikan oleh Inflasi AS & Ketegangan Perdagangan

[fa icon="calendar"] August 6, 2018 at 7:17 PM / by Fullerton Markets

Dengan berlanjutnya Ketegangan Perdagangan AS-China, jual USD/JPY?

China mengatakan akan memberlakukan tarif retribusi sekitar $60b pada barang AS segera setelah AS memberlakukan tindakan mereka

  

Fokus untuk minggu mendatang adalah meningkatnya perang-dagang yang sedang berlangsung dan dampak dari tindakan pemberlakuan tarif baru-baru ini pada harga produsen dan konsumen.

 

Pekan lalu, administrasi Trump mengatakan akan menimbang apakah akan meningkatkan pemberlakuan tarif yang diusulkan $200 miliar pada barang Cina dari 10% menjadi 25%. Pelaksanaannya paling cepat bulan depan. Menteri Perdagangan AS Wilbur Ross mengisyaratkan bahwa ada lebih banyak rasa sakit kedepannya kecuali jika China mengubah sistem ekonominya Jumat lalu, China mengatakan akan memungut tarif pada sekitar $60b barang AS segera setelah AS menerapkan tindakan mereka; Penasehat ekonomi top Trump, Larry Kudlow mengatakan AS tidak akan mundur dari konfrontasi perdagangan. Peningkatan perang dagang akan tetap menjadi dukungan bagi yen Jepang.

 

Minggu ini, investor akan memberikan perhatian yang penuh terhadap ukuran inflasi AS, mencari kemungkinan dampak dari ketegangan perdagangan baru-baru ini. Takaran langkah inflasi PPI dan IHK Juli sepenuhnya akan menggabungkan perubahan kebijakan perdagangan baru-baru ini, memberikan pandangan awal pada tingkat tekanan cost -push dari kenaikan harga impor disebabkan pemberlakuan tarif.

 

Jika data menunjukkan bahwa tekanan inflasi kurang jelas dinyatakan dari apa yang tampak menjadi kasus awal tahun ini, opsionalitas sekitar kenaikan suku bunga Fed pada kuartal keempat akan menjadi lebih seimbang. Inflasi inti meningkat tajam awal tahun ini, tetapi belakangan ini, tren itu tampaknya telah kehilangan momentum. Tingkat perubahan tahunan tiga bulan untuk CPI inti adalah 1,7% per Juni dibandingkan 3,1% pada bulan Februari. Kami tidak memperkirakan inflasi akan melambat secara berarti dalam jangka menengah, tetapi kenaikan pada awal tahun ini terlalu berlebihan.

 

IHK inti yang sedang berjalan di 2,3% harus konsisten dengan pengukur inflasi pilihan Fed, deflator PCE inti yang saat ini bertahan mendekati 2,0%. Sudah 1,9% untuk sementara waktu. Namun, hingga pertumbuhan pendapatan rata-rata per jam dalam laporan pekerjaan mencapai 3,0%, tekanan biaya tenaga kerja tidak akan sepenuhnya konsisten dengan 2,0% inflasi PCE inti.

 

Dari sisi laporan pekerjaan AS, kenaikan gaji bulan Juli turun signifikan di bawah perkiraan konsensus, tetapi ini tidak boleh dilihat sebagai laporan pekerjaan yang lemah. Revisi ke atas yang substansial ke dua bulan sebelumnya mendorong perolehan kumulatif jauh di atas ekspektasi konsensus. Tingkat pengangguran secara parsial membalikkan kenaikan bulan Juli karena partisipasi tenaga kerja tetap stabil. The Fed akan melihat laporan pekerjaan Juli karena lebih dari yang sama. Laju perekrutan, bahkan pada 157k per bulan, berada di atas tren dan konsisten dengan pertumbuhan melebihi 2% dan tingkat pengangguran terus menurun. Data pekerjaan bulan Juli hampir tidak berdampak pada kenaikan suku bunga bulan September yang direncanakan Fed, juga tidak akan memengaruhi ekspektasi untuk bulan Desember.

 

 

Petikan Kita

 EUR/USD – Agak Bearish.

Pasangan ini bisa jatuh menuju 1,1510 minggu ini karena momentum bearish masih kuat.

Pic1

 

USD/JPY – Agak Bearish.

Kami memperkirakan pasangan ini akan terus jatuh ke support di 110.75 karena percepatan ketegangan perdagangan.

Pic2

XAU/USD (Gold) – Agak bullish.

Kami memperkirakan harga akan rebound bac ke 1236 wilayah harga di tengah ketakutan ketegangan perdagangan.

Pic3

 

 

Tim Riset Fullerton Markets

Mitra Komitmen Dagang Anda


Topics: Weekly Market Research, 2018


Fullerton Markets