BLOG

BLOG

Gencatan Senjata di G-20 Dapat Mengangkat Aset Safe-Haven

[fa icon="calendar"] July 1, 2019 at 6:00 PM / by Fullerton Markets

Pedagang membeli saham karena ketegangan antara China-AS mereda, beli USD / JPY?

Laporan pekerjaan AS hari Jumat dapat memberikan lebih banyak bukti tentang keadaan ekonomi Amerika daripada jabat tangan di G-20

Dua ekonomi terbesar menyatakan gencatan senjata dalam perang dagang mereka pada akhir pekan yang sempat membuat kehebohan, tapi tidak banyak detail yang ada disana. Sementara suara-suara positif dari KTT G-20 di Osaka akan mendukung selera risiko, ketidakpastian atas sengketa perdagangan yang masih belum terselesaikan dan prospek ekonomi dapat kembali menjadi pertimbangan sentimen investor.

Acara akhir pekan ini hanya berfungsi sebagai pengingat bahwa ketegangan tetap ada, tidak hanya di bidang perdagangan, tetapi juga seputar masalah seperti Korea Utara, Timur Tengah, dan Eropa.

Mata uang safe-haven seperti yen Jepang jatuh di perdagangan Asia-Pasifik pada Senin, sementara yuan Tiongkok dan mata uang terkait komoditas naik. Pasar lainnya, mulai dari saham hingga komoditas juga dapat mengambil manfaat dari permintaan risiko yang lebih tinggi. Tetapi dengan investor masih cemas melihat cepat meningkatnya ketegangan antara AS-Cina pada bulan Mei, pedagang obligasi mungkin enggan untuk secara substansial memangkas jumlah pelonggaran bank sentral AS yang telah mereka hargai.

Menuju akhir pekan, pedagang berjangka mengharapkan Fed untuk menurunkan suku bunga sekitar persentase poin di tahun mendatang. Pasar telah memperhitungkan probabilitas 100% dari pemotongan seperempat poin pada Juli, dengan beberapa pengamat bahkan memperkirakan pengurangan setengah poin. Kekhawatiran ini mendorong Fed, ECB, dan bank sentral lainnya untuk meningkatkan kemungkinan penurunan suku bunga atau stimulus lain untuk mengimbangi efek peredam dari perang tarif antara dua ekonomi terbesar dunia.

Setelah bertemu dengan Xi, Trump mengatakan ia akan menunda mengenakan tarif tambahan $300 miliar pada impor Cina, sebuah konsesi yang dituntut Beijing untuk memulai kembali perundingan. Trump juga mengatakan ia akan menunda pembatasan terhadap Huawei, yang memungkinkan perusahaan-perusahaan AS untuk melanjutkan penjualan ke pembuat peralatan telekomunikasi terbesar di China.

Mengingat overhang dari tugas yang ada, pedagang kemungkinan akan enggan mengurangi kemungkinan Fed melakukan pelonggaran kecuali ada harapan terhadap stabilnya inflasi.

Perang Dagang melemah, Rupiah bagaimana?

Pada akhir minggu kemarin, jabat tangan yang terjadi ternyata sedikit menguatkan Rupiah. Ditambah kejelasan dari hasil Pilpres yang memutuskan bahwa Joko Widodo-Ma’ruf Amin sebagai pemenang dan menjadi Presiden dan Wakil Presiden terpilih, yang membuat kondisi politik menjadi semakin kondusif. 

Untuk minggu ini kami melihat IDR akan bergerak semakin menguat, jika tidak ada perubahan kondisi yang lebih signifikan karena pasar masih menunggu kepastian dari US sendiri.

Oleh karena itu, kami memprediksikan bahwa IDR akan bergerak menuju area Rp. 13.990-14.030 per Dolar AS.

Sumber: CNBC.com

 

Pilihan Kami

EUR/USD – Sedikit bearish.

Pasangan ini akan turun menuju 1,14 menjelang NFP Jumat ini.

 

USD/JPY – Sedikit bullish.

Potensi risiko dapat mendorong pasangan ini menuju 109 minggu ini.

 

XAU/USD (Gold) – Sedikit bearish.

Kami memperkirakan harga akan turun menuju 1360 minggu ini.

 

U30USD (Dow) – Sedikit bearish.

Indeks mungkin akan lebih rendah menuju 25467 minggu ini.

 

New call-to-action

 

Tim Riset Fullerton Markets

Rekan Trading Anda Yang Setia


Topics: Weekly Market Research, 2019


Fullerton Markets