BLOG

BLOG

Ketahui Leverage!

[fa icon="calendar"] January 27, 2017 at 8:30 AM / by Wayne Ko

Apa itu “Leverage?”

leverage1

Dalam arti yang paling murni, Leverage memungkinkan kita untuk melakukan “lebih banyak dengan sedikit.”

Dalam dunia keuangan, konsep leverage digunakan oleh investor untuk secara signifikan meningkatkan pengembalian investasi. Leverage umumnya dilihat sebagai pedang “bermata dua” dalam perdagangan. Ia bisa jadi penggemar bisa juga jadi lawan.

Mereka yang berada dalam kamp ini senang dengan fakta bahwa uang dalam jumlah besar dapat dihasilkan dengan “menaruh sedikit uang” sementara mereka yang berada dikamp lawan meratapi kenyataan bahwa leverage selalu menyebabkan akun mereka”meledak.”  Hal ini cepat memberi kesan bahwa leverage yang tinggi adalah “beresiko.”

Bahkan banyak pedagang sudah pernah mendengar kata Leverage, beberapa memiliki petunjuk tentang apa itu sebenarnya leverage, bagaimana cara kerjanya, dan bagaimana hal tersebut bisa mempengaruhi akun mereka. Singkatnya, leverage adalah istilah yang agak sedikit sulit dipahami, khususnya dibidang perdagangan Forex. Ada yang bilang, mari kita kita selidiki topik ini lebih jauh sebelum kita mengambil suatu kesimpulan.

Sekarang, leverage termasuk “meminjam sejumlah uang tertentu.” Dalam dunia Forex, uang yang biasanya dipinjam dari broker. Misalnya, ketika seorang trader membuka akun dengan broker, jumlah leverage yang disediakan adalah baik 50:1, 100:1 atau 200:1, tergantung pada broker. Beberapa broker saat ini bahkan ada yang menawarkan leverage hingga 400:1 atau 500:1.

Mari kita percepat beberapa dasar dasar untuk memahami tentang penggunaaan leverage lebih jauh.

Ketika anda berdagang 1 lot di Forex, anda berdagang 100,000 unit dari mata uang dasar. Sebagai contoh, mari kita mengatakan bahwa harga saat ini USD/JPY adalah 100. Ini berarti bahwa 1 USD setara dengan 100 Yen Jepang pada poin saat itu.

Anda menilai pasar dan menyadari bahwa dolar AS adalah undervalued terhadap Yen Jepang, yang berarti bahwa Anda melakukan order BUY dengan harapan bahwa harga bergerak naik.

Sekarang, untuk membeli 1 lot standar USD/JPY pada harga saat ini dari 100, Anda sebenarnya membeli 100,000 unit Dolar AS. Sebagian besar dari kita tidak memiliki uang sebanyak itu untuk memulai perdagangan! Oleh karena itu, broker melangkah dengan solusi sempurna dan menawarkan kita “tambahan modal” yang dibutuhkan untuk mendanai perdagangan.

Mereka melakukannya dengan memperkenalkan “Trading Margin.”

Margin memungkinkan trader untuk membeli kontrak tanpa perlu memberikan nilai penuh suatu kontrak. Oleh karena itu, untuk posisi $100,000 (1 lot) pada 1% margin, trader diwajibkan untuk “meletakkan” hanya $1,000.

Leverage yang tersedia dalam perdagangan adalah seperti ini 100:1 (100,000/1,000). Ini rumusnya:

leverage2.png

Jadi untuk 1% margin, leveragenya adalah 100:1. Oleh karena itu, seorang trader dapat mengontrol $100,000 hanya dengan jumlah $1,000. Untuk leverage 400:1, trader hanya perlu “meletakkan” 0,25% margin. Ini berarti bahwa lot standar $100,000 dapat dikontrol dengan hanya $250.

Tabel di bawah ini memberikan kita referensi cepat tentang bagaimana margin dan leverage berdampingan seperti dua kacang dalam polong:

leverage3.png

Meskipun leverage yang tinggi memberikan kesan bahwa perdagangan tersebut berisiko, “persepsi risiko” secara signifikan sedikit bila kita menganggap bahwa harga mata uang biasanya berubah kurang dari 1% selama perdagangan intraday. Jika mata uang berfluktuasi sebanyak ekuitas, broker tidak akan mampu menyediakan sebanyak leverage.

Apa? Tunggu sebentar.

Saya pikir Forex memiliki volatilitas yang tinggi dan itu berfluktuasi lebih dari ekuitas?

Biar saya jelaskan.

Dalam Forex, pergerakan mata uang yang sangat kecil secara intraday dalam istilah barunya disebut “pips” harus diperkenalkan. Pip adalah pergerakan terkecil dalam harga mata uang. Bisa menjadi tempat desimal kedua atau keempat dari harga, tergantung pada pasangan mata uang. Namun, gerakan-gerakan ini benar-benar hanya pecahan sen. Sebagai contoh, ketika pasangan mata uang seperti EUR/USD bergerak 100 pips 1.5100 ke1.5000, itu hanya 1 sen (atau $0,01) dari nilai tukar.

Mari kita lihat contoh baru-baru ini untuk kembali ke poin. Pada tanggal 1 November 2016, harga EUR/USD adalah 1.0979. Pada 1 Desember 2016, harga EUR/USD adalah 1.0586. Pertimbangkan juga bahwa ini adalah selama periode di mana pasar yang sangat bergejolak karena erat hubungannya pemilihan presiden AS.

Sekarang, karena volatil pergerakannya hanya seperti itu, itu “hanya” sebuah gerakan dari 400 pips, atau hanya 4 sen. Akan Anda perdagangkan saham yang bergerak hanya 4 sen dalam 1 bulan?

Jadi Anda lihat, alasan mengapa broker mampu untuk memberikan leverage yang tinggi di pasar Forex karena, gerakan intraday di pasar Forex adalah menit.

Inilah sebabnya mengapa transaksi mata uang harus dilakukan dalam jumlah besar, yang memungkinkan pergerakan harga menit ini akan diterjemahkan ke dalam keuntungan yang layak saat diperbesar melalui penggunaan leverage. Beginilah pemberian leverage yang memungkinkan pedagang untuk mendapatkan keuntungan yang signifikan di pasar.

Namun, leverage juga dapat bekerja melawan investor. Misalnya, jika mata uang bergerak dalam arah yang berlawanan dari apa yang trader percaya akan terjadi, leverage akan sangat memperkuat potensi kerugian. Untuk menghindari bencana seperti itu, pedagang Forex biasanya menerapkan gaya trading yang ketat termasuk menggunakan “Stop Loss.”

Sekarang kita mengerti definisi dan kegunaan leverage, bagaimana kita menghadapi fakta bahwa leverage “membunuh” rekening trader?

Pada kenyataannya, masalahnya bukan pada leverage, itu adalah manajemen risiko yang buruk. Leverage yang tinggi hanya mengurangi jumlah modal yang dibutuhkan untuk memulai suatu posisi. Pedagang besar tahu bahwa mereka tidak akan pernah risiko lebih dari 3% dari modal mereka pada perdagangan apapun. Tugas Anda adalah untuk mempekerjakan manajemen risiko yang sehat dengan tidak mempertaruhkan lebih dari 3% dari modal Anda pada satu perdagangan.

Sebagai contoh, jika Anda mulai dengan modal USD10,000 maka risiko 3% berarti bahwa Anda tidak akan kehilangan lebih dari USD300 dari akun Anda pada perdagangan tersebut. Karenanya, sungguh tidak masalah jika Anda berdagang dengan leverage 100:1 atau 500:1 leverage. Tidak akan ada “lebih berisiko” jika Anda menggunakan leverage yang lebih tinggi asalkan Anda menggunakan manajemen risiko yang tepat.

Manajemen risiko yang tepat berarti merencanakan entry point, target laba dan stop loss sebelum menempatkan perdagangan. Ukuran lot Anda kemudian dihitung sesuai supaya Anda tidak pernah berisiko lebih dari 3% dari modal Anda pada perdagangan

Intinya adalah bahwa leverage bukan musuh. Jika Anda merencanakan perdagangan sehingga dengan mempertaruhkan sejumlah kecil modal pada setiap perdagangan, leverage yang sangat tinggi tidak akan memiliki efek negatif. Sebaliknya, leverage yang rendah sangat dapat menghambat potensi trader untuk mendapatkan keuntungan karena pedagang tidak memiliki cukup modal untuk masuk posisi penuh dan/atau beberapa posisi sekaligus. Pada 10:1 leverage, trader harus meletakkan $10,000 untuk memulai 1 lot dibandingkan dengan hanya $1000 dia harus menggunakan leverage 100:1

Kesimpulannya, leverage adalah hal yang baik. Ini ada untuk membantu Anda. Leverage adalah alat penting yang digunakan oleh semua pedagang sukses untuk meningkatkan akun mereka secara konsisten. Sekarang kita tidak harus melakukan hal yang sama? Mengutip Archimedes, 220BC: “Beri aku tuas yang cukup panjang dan titik tumpu untuk menempatkannya, dan aku akan memindahkan dunia.”

leverage4.jpg

 

Wayne Ko

Kepala Bidang Riset dan Edukasi


Topics: Blog



Author: Wayne Ko

As Head of Research & Education in Fullerton Markets, Wayne provides thought-provoking analysis and trading ideas to thousands of clients worldwide. An established trader himself, Wayne's warm personality and passionate influence constantly draws people from all over the world to learn his simple techniques.

Wayne Ko