BLOG

BLOG

Ketegangan Perdagangan Global Muncul Kembali Menjadi Teman Bagi Yen, Dan Musuh Bagi Euro

[fa icon="calendar"] June 18, 2018 at 4:27 PM / by Fullerton Markets

Jika China dan AS tidak mencapai kesepakatan dalam 2-3 minggu ini, buy USD/JPY? 

China memberlakukan tarif lebih untuk beberapa barang AS mulai tanggal 6 Juli 

Tarif perdagangan baru yang dikenakan Presiden AS Donald Trump atas China akan mengimbangi pertumbuhan AS dan menambahkan jumlah yang sama pada inflasi, jumlah yang kecil bagi perekonomian 19 triliun dolar AS yang mengalami ekspansi ekonomi terpanjang kedua yang tercatat. Namun, tarif Trump juga bisa mempengaruhi usahanya dalam membawa perdamaian ke semenanjung Korea setelah pertemuan puncaknya dengan pemimpin Kim Jong Un minggu ini di Singapura. China adalah pemain penting dalam pembicaraan dengan Korea Utara mengenai pelepasan program senjata nuklirnya. 

Jumat kemarin, Trump memberlakukan tarif pada 50 miliar dolar AS atas impor dari China, sebuah langkah dan keputusan  besar yang muncul pada impor baja dan aluminium dilaksanakan pada awal Juni. China dengan cepat menanggapi pengumuman Presiden AS Donald Trump tentang tarif $50 miliar impor dari negara itu akan meninggalkan ekonomi global diambang perang dagang. 

Sejauh ini biaya tersebut telah diatur, bersama Menteri Perdagangan Wilbur Ross yang mengatakan tarif logam, misalnya, akan menambah beberapa ratus dolar untuk biaya kendaraan mobil. Sejauh ini pembalasan yang dilakukan Tiongkok hanya terbatas pada sektor pertanian, bagian kecil dari keseluruhan ekonomi AS. 

Hal tersebut bisa saja berubah jika Trump maju dengan melakukan lebih banyak tindakan proteksionis, mungkin memicu aksi jual pasar saham yang akan merusak kepercayaan bisnis dan konsumen, dan hal itu muncul saat Federal Reserve telah mendorong suku bunga ke wilayah positif yang sesuai inflasi untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade, sebuah langkah yang akan meningkatkan biaya pinjaman bagi konsumen dan bisnis. 

Di sisi lain, Euro merosot setelah ECB berjanji untuk mempertahankan suku bunga pada rekor terendah saat ini setidaknya hingga musim panas 2019, mengimbangi bias hawkish dari keputusannya untuk menghentikan program pembelian obligasinya pada akhir tahun ini. Setelah Mario Draghi menghempaskan ekspektasi bahwa ECB dapat mengetat di paruh pertama 2019, investor dengan eksposur tunai yang panjang dalam euro berusaha untuk keluar. Pada saat yang sama, trader opsi memilih untuk mengambil langkah pendek pada mata uang umum dalam jangka menengah cukup masuk akal oleh Federal Reserve mengisyaratkan niatnya Rabu nanti niatnya untuk menaikkan suku bunga tahun ini sekali per kuartal. 

For this week, with little top-tier global economic data to digest this week, traders will be on the lookout for any signals from policy makers, who have speeches lined up domestically and at a European Central Bank conference in Portugal.  

Untuk minggu ini, dengan top-tier data ekonomi global untuk diintisari minggu ini, para trader akan mencari sinyal dari pembuat kebijakan, yang memiliki pidato berbaris di dalam negeri dan pada konferensi Bank Sentral Eropa di Portugal. 

 

Petikan Kita

EUR/USD – Agak bullish.

Harga mungkin oversold minggu lalu, dan EUR/USD dapat rebound menuju 1,1650 minggu ini

pic1-17

 

USD/JPY – Agak bearish.

Kami memperkirakan pasangan ini jatuh menuju 109,90 di tengah ketegangan perdagangan AS-China yang berpotensi meningkat.

pic2-15

 

XAU/USD (Emas) – Agak bullish.

Kami memperkirakan harga akan naik menuju 1285 minggu ini.

pic3-15

 

 

 

Tim Riset Fullerton Markets

Mitra Komitmen Dagang Anda


Topics: Weekly Market Research


Fullerton Markets