BLOG

BLOG

Bagaimana Memperoleh Untung Dari Penyesuain Fed

[fa icon="calendar"] September 18, 2017 at 5:05 PM / by Fullerton Markets

Neraca Fed yang unwinding bisa mendorong ekuitas lebih rendah, sell USD/JPY?

Penyusutan neraca cenderung membalikkan efek penyeimbangan portofolio QE, yang dapat memacu permintaan pada aset safe haven

Dolar tetap menguat mendekati tujuh minggu tertinggi terhadap yen pada hari Senin. Hal ini didukung oleh kenaikan yield Treasury AS baru-baru ini. Data pekan lalu menunjukkan kenaikan harga konsumen AS. Ini menaikkan ekspektasi kenaikan suku bunga Fed yang lain di bulan Desember. Tapi yang terpenting, investor memperhatikan pertemuan FOMC minggu ini. Mereka diharapkan untuk menawarkan rincian tentang neraca triliunannya yang unwinding. Fed kemungkinan akan mengumumkan rencana untuk mulai mengecilkan neraca pada pertemuan tersebut, namun secara luas diperkirakan akan mempertahankan tingkat suku bunga tidak berubah.

Data minggu lalu menunjukkan kenaikan terkuat di CPI AS dalam tujuh bulan. Pembacaan inflasi Cina dan Euro juga meningkat pada periode ini, menunjukkan bahwa pertumbuhan inflasi global mungkin akan membaik kembali.

Hasil pada catatan Treasury dua tahun naik 1,6 basis poin di 1,384%. Menyentuh 1,388% untuk kedua kalinya awal Jumat, yang merupakan yang tertinggi sejak 26 Juli. Suku bunga berjangka memngimplikasikan pedagang melihat setinggi 58% kemungkinan kenaikan tingkat Desember, dibandingkan dengan 31% seminggu sebelumnya, seperti ditunjukkan alat FedWatch CME Group.

Fokus tetap pada rincian unwinding neraca pekan ini. Fed menghentikan pembeliannya pada tahun 2014, namun dengan sengaja menahan diri dari pengupas neraca yang membengkak sampai mereka yakin bahwa ekonomi itu baik dan siap. Saatnya mulai mendekati, dengan sebagian besar pembuat kebijakan mengharapkan prosesnya dimulai akhir tahun ini.

Tidak ada yang tahu dampak neraca terhadap dolar saat ini. Namun, satu hal bisa diharapkan, saham dan aset berisiko lainnya bisa berada di bawah tekanan jual di tengah aset Fed yang unwinding. Setelah bank sentral global memulai pelonggaran kuantitatif, investor dipaksa keluar dari obligasi menjadi ekuitas dan hutang dengan imbal hasil tinggi. Para ekonom di dewan gubernur Fed telah memperkirakan pelonggaran kuantitatif telah menekan premi berjangka sebesar 100 basis poin; yang berarti pasar memiliki harga yang kurang berisiko. Membongkar neraca bisa membalikkan efek dan menimbulkan ketidakpastian di pasar.

Dengan latar belakang tersebut, saham AS diperdagangkan pada atau mendekati level tertinggi sepanjang masa. Penyusutan neraca cenderung membalikkan efek penyegaran portofolio pelonggaran kuantitatif, yang telah menurunkan pasokan pasar dan meningkatkan harga aset berisiko. Jika itu terjadi, imbal hasil Treasury AS yang lebih rendah bisa dilihat, serta penguatan yen.

 

Petikan Kita

GBP/USD – Agak bearish.

Pound reli setelah BOE, momentum nampaknya melelahkan sekarang. Pasangan ini gagal menembus 1,36, mungkin kembali ke 1,3530. 

 gbpusd-h1-fullerton-markets-limited.png

 

USD/JPY – Agak bearish.

Rapat FOMC pekan ini bisa mendorong permintaan akan safe asset. Pasangan ini bisa turun menuju 110.70. 

 usdjpy-h1-fullerton-markets-limited.png

 

XAU/USD (Emas) – Agak bullish.

Kami memperkirakan harga akan naik menuju level 1323 minggu ini. 

 XAUUSDH1.png

 

 

Berita Top Minggu Ini (GMT+8 zona waktu)

AS: Pertemuan FOMC.  Kamis, 21 September, pukul 02.00

Kami memperkirakan Fed akan mempertahankan suku bunga tidak berubah pada 1,25% sambil memberikan rincian tentang neraca unwinding.

Selandia Baru: PDB QoQ.  Kamis, 21 September, pukul 06.45

Kami memperkirakan angka muncul di 0.7% (angka sebelumnya 0.5%).

 

 

 

 

Tim Riset Fullerton Markets

Mitra Komitmen Dagang Anda


Topics: Weekly Market Research, 2017


Fullerton Markets