BLOG

Mengapa Emas Jatuh bersama Pasar Saham?

Posted by Louis Teo on March 31, 2020 at 2:13 PM


Emas selalu dianggap sebagai aset safe-haven.  Sejak diperkenalkannya sistem moneter terpusat, emas telah digunakan sebagai standar utama dan dipatok dengan kekuatan mata uang.  Dengan menipisnya cadangan emas yang tersisa, negara tidak dapat lagi mengikuti standar emas, menghasilkan situasi yang kita hadapi saat ini.

Sebelum kita membahas alasan mengapa status safe-haven emas tampaknya tidak berfungsi saat ini, izinkan saya menjelaskan mengapa emas dianggap sebagai safe haven:

  • Emas memiliki rekam jejak membendung rasa takut. Ini memberikan penahan dalam portofolio terhadap risiko politik, inflasi dan ketakutan di pasar.  Pada tahun 2008, ketika pasar menderita dampak awal dari krisis keuangan, emas adalah salah satu dari sedikit investasi yang menunjukkan pengembalian positif.

  • Emas adalah lapisan keamanan yang andal. Dengan memberikan perlindungan dalam portofolio seseorang, harga emas tetap stabil - dan sering membaik - ketika pasar berbalik, ekonomi berjuang, dan saham jatuh.

  • Emas dipercaya oleh Bank Sentral. Federal Reserve AS, misalnya, memiliki sekitar tiga perempat dari cadangan mata uangnya dalam emas, yang menunjukkan bahwa bahkan pemerintah melihat emas sebagai aset yang aman.

Mungkin inilah yang Anda tunggu-tunggu untuk mengetahuinya: Mengapa emas tidak naik ketika pasar saham global jatuh?

(Pada saat penulisan ini, Dow Jones Industrial Average telah turun sebesar 20,3% dari level tertinggi 12 Februari 2020 ke level terendah 11 Maret 2020, meluncurkannya ke pasar bearish.)

Mari kita lihat penurunan terbesar sejak 1976 dan bagaimana harga emas dan perak bereaksi terhadapnya:

why-gold-fall-with-stock-market

Dari tabel di atas kita dapat melihat bahwa dalam banyak kasus, emas naik selama krisis.  Namun, selama krisis 2008, emas memang jatuh selama guncangan awal krisis sebelum rebound dan mengakhiri tahun dengan kenaikan 5,5%.

Poin lain yang perlu diperhatikan adalah bahwa selama krisis 1980, emas mengalami kenaikan terbesar dengan lebih dari 2.300% dari tahun 1970 hingga 1980. Dengan demikian, penurunan tersebut merupakan penyesuaian terhadap kondisi overbought produk metal tersebut.

Terakhir, perak tidak pernah bernasib baik dalam semua kasus di atas.

Berdasarkan analisis kami, berikut adalah empat alasan mengapa emas jatuh bersama dengan pasar saham:

  • Mengantisipasi Penjualan

Mengantisipasi penjualan mengacu pada pembelian kembali sekuritas yang dipinjam untuk menutup posisi sell dengan untung atau rugi.  Karena aksi jual besar-besaran di pasar saham global, investor menutup keuntungan emas mereka untuk mendapatkan uang tunai dan menutupi kerugian pada posisi mereka.  Korelasi ini didorong oleh ketakutan akan terjadinya margin call.

  • Penjualan Secara Panik

Mengingat pasar menurun tajam, investor bergegas untuk menjual apa pun dengan tawaran dan melindungi diri sendiri. Hal ini termasuk investor yang tidak terburu-buru untuk menutup keuntungan mereka untuk menutupi kerugian mereka di aset lain.  Investor sekarang lebih suka memegang uang tunai daripada aset lainnya, mengingat ketidakpastian ekstrim di pasar yang disebabkan oleh situasi COVID-19.

  • Penurunan Transaksi Fisik

Karena kebutuhan untuk jarak sosial, transaksi emas fisik di India dan Cina terhenti yang dapat menyebabkan permintaan emas menurun.  Kedua negara ini menyumbang sekitar 1.100 metrik ton permintaan setiap tahun yang merupakan 80% dari total permintaan emas dunia.  Namun, kami merasa dampak penurunan ini bisa terbatas mengingat yang menggerakkan harga saat ini adalah sentimen pasar (bukan data fundamental atau teknikal).

  • Ridak terhubungnya antara Emas Fisik dan Pencatatan Emas Berjangka

Sementara pencatatan emas pada emas berjangka jatuh, emas fisik telah terjual habis di mana-mana, bahkan dengan premi 10-15% di atas harga saat ini.  Pencatatan Emas dilakukan di emas berjangka COMEX dan pasar London Over-the-Counter (OTC).  Keduanya adalah pasar derivatif, dan tidak ada yang terhubung ke pasar fisik emas.

Ini berarti bahwa pasar emas fisik adalah pengambil harga, mewarisi harga dari pasar pencatatan berjangka, dan bahwa pasar derivatif adalah pembuat harga yang eksklusif dan dominan.  Seluruh struktur pasar dari perdagangan emas yang diuangkan ini menjadi cacat.

Meskipun demikian, berdasarkan sejarah kejatuhan dan pergerakan emas, emas menawarkan tempat yang aman dan andal dari pasar saham yang jatuh tetapi hanya dalam jangka panjang.  Jadi, kapan kita masuk?  Menurut pendapat kami, begitu pasar saham mulai kehilangan volume dan dengan lebih sedikit pemutus sirkuit, kita bisa melihat emas mulai reli lagi.

Emas saat tulisan ini ditulis diperdagangkan di bawah MA 200 di grafik harian di sekitar level harga 1475.  Level harga 1450 dapat terbukti sebagai level support yang kuat dan begitu kita melihat harga bergerak di atas 200MA, kita bisa mencari posisi beli.

why-gold-fall-with-stock-market

Anda mungkin berminat: Bagaimana Coronavirus Memukul Ekonomi Global dan Mempengaruhi Kebijakan Moneter?