BLOG

BLOG

Perangkat WeChat Menunjukkan Perhatian Meningkat Terhadap Ketegangan Perdagangan China-AS.

[fa icon="calendar"] April 9, 2018 at 6:33 PM / by Fullerton Markets

Selandia Baru mungkin mendapatkan keuntungan dari ketegangan perdagangan AS-China, Long NZD/USD? 

Setiap peningkatan ketegangan yang berkelanjutan akan menyebabkan volatilitas di pasar keuangan dan membebani keputusan bisnis dan investasi 

Lupakan tentang nonfarm payrolls dan Fed sejenak, pasar keuangan sendiri menjadi medan perang karena Cina dan AS berusaha memperkuat jangkauan politik mereka. Artinya apa?  Sekedar saran bahwa investor yang bijak dapat menghindari ekuitas dan menukar portofolio mereka ke safe-heaven seperti US Treasury, yen Jepang, atau emas. 

Mari kita lihat reaksi terbaru dari kedua sisi:

Amerika Serikat: 

  • Larry Kudlow, kepala baru Dewan Ekonomi Nasional Trump, mengakui bahwa tidak ada perundingan substantif yang diadakan dalam perselisihan mengenai rezim properti intelektual China, tetapi mereka menekankan tetap ada kemungkinan. Dia mengatakan bahwa sementara dia mengharapkan solusi negosiasi,ancaman pengenaan tarif Trump bukan sekadar taktik negosiasi.
  • "Menyalahkan Cina. Bukan Trump. ”Steven Mnuchin, sekretaris Departemen Keuangan AS, mengakui dalam sebuah wawancara di CNBC bahwaada potensi perang dagang ”.

 China: 

  • Juru bicara Kementerian Perdagangan Jumat lalu mengatakan bahwa China siap untuk mengadopsi tindakan penanggulangan komprehensif dalam perselisihannya dengan AS, mengatakan bahwa Tiongkok tidak menginginkan perang dagang, tetapi mereka tidak takut untuk berperang.
  • Menambahkan: “Akan kita lihatbagaimana akhirnya, kami tidak akan ragu membayar harga apa pun.

 

Sementara para investor mungkin berjuang untuk mencari tahu efek akhir dari perang dagang yang mungkin terjadi, mereka mungkin harus terbiasa dengan pasar keuangan yang menjadi bagian dari proses negosiasi. Ketika investor ekuitas bersorak-sorai reformasi pajak korporat Trump menjadi hukum akhir tahun lalu, ancaman bahwa ia akan menargetkan China sebagai bagian dari rencana untuk mengembalikan pekerjaan ke AS berpotensi menjadi angin haluan baru untuk S&P 500, sebab rencana biaya tarif untuk barang-barang Cina adalah sangat mungkin ditujukan untuk publik AS setelah China menegaskan pembalasannya, seperti ancaman untuk memberlakukan retribusi pada kedelai. Dengan ekspor kedelai AS senilai $14 miliar per tahun, dan China merupakan pasar ekspor AS terbesar, pertanian kedelai terkonsentrasi di negara bagian yang membantu mengayunkan pemilu AS 2016 seperti Iowa, Minnesota, dan Ohio. Dengan kata lain, bagaimana serikat bisnis di negara-negara ini untuk berkomentar dan bereaksi terhadap aturan pengenaan biaya tarif Trump juga bisa sangat berdampak pada keputusan akhir. 

Analis bisa berpendapat bahwa dampak langsung dari pengenaan tambahan bea impor  AS dan China akan dapat dikelola, namun setiap peningkatan ketegangan yang terus menerus bisa menyebabkan volatilitas di pasar keuangan dan membebani keputusan bisnis dan investasi, ini akan memperlambat output global.  

Grafik di bawah ini adalah fungsi pencarian WeChat, dan ini menunjukkan bahwa pencarian publik "Perang Dagang AS-China" terus melonjak dalam beberapa hari terakhir. Ini menunjukkan bahwa konflik kemungkinan akan terus berpotensi berlanjut CATATAN: Jumlah pengguna aktif WeChat adalah sekitar 1 miliar di seluruh dunia.

 

Jumlah Pencarian Publik pada “Perang Dagang AS-China”

Picture1

Sumber: WeChat

 

Petikan Kita

NZD/USD – Agak bullish.

Kemungkinan peningkatan bea tarif  impor China pada produk pertanian AS dapat mendorong produsen Cina untuk mencari impor Selandia Baru sebagai pengganti, ini dapat menguntungkan perekonomian NZ. NZD/USD dapat naik menuju 0,7355 dalam beberapa minggu mendatang.

Picture2

USD/JPY – Agak bearish.

Ketegangan perdagangan yang sedang berlangsung akan tetap menekan pasangan ini, harga mungkin bergerak menuju 106,50 minggu ini.

Picture3

XAU/USD (Emas) – Agak bullish.

Kami memperkirakan harga akan naik menuju 1340 minggu ini.

Picture4

 

 

 

Tim Riset Fullerton Markets

Mitra Komitmen Dagang Anda


Topics: Weekly Market Research


Fullerton Markets