BLOG

BLOG

Sentimen Risiko Masih Rendah Setelah Data Global Mengecewakan

[fa icon="calendar"] December 18, 2018 at 2:20 PM / by Fullerton Markets

Dengan data China dan data zona euro jauh lebih buruk dari perkiraan, sell AUD/USD? 

Trader menjual aset berisiko karena ketidakpastian negosiasi AS-China meningkat 

Dolar sempat menyentuh level tertinggi 2018 pada hari Jumat, didukung oleh penjualan ritel AS yang menguat dari perkiraan serta data ekonomi China dan Eropa yang mengecewakan. 

Perekonomian China melambat lagi pada bulan November karena penjualan ritel dan produksi industri melemah, menciptakan tantangan dibelakang bagi pembuat kebijakan. Mereka akan berkumpul minggu depan untuk mengatur nada tahun ini pada Konferensi Kerja Ekonomi tahunan mereka di Beijing. Pertumbuhan produksi industri melambat menjadi 5,4%, di bawah perkiraan peserta pasar. Penjualan ritel, sebelumnya merupakan pilar dukungan untuk ekonomi, mencatat kinerja terlemah sejak Mei 2003, naik 8,1% dari awal tahun. Saham China jatuh bersama mata uangnya karena data mengisyaratkan perlambatan lebih lanjut. 

Tapi semuanya bukan berita buruk saja. Pertumbuhan investasi aset tetap menguat, meningkat 5,9% dalam 11 bulan pertama tahun ini, sementara tingkat pengangguran yang disurvei turun sedikit ke 4,8%. Ini menunjukkan bahwa stimulus yang digunakan untuk meredam perlambatan mulai menguat. Data tersebut menunjukkan kelanjutan dari pendekatan ditargetkan 2018 untuk mendukung pertumbuhan. Gubernur PBOC Yi Gang mengindikasikan pada hari Kamis bahwa kebijakan moneter akan tetap mendukung. Kita mengharapkan dukungan tersebut untuk melibatkan 200 basis poin pengurangan lainnya ke rasio cadangan wajib untuk bank-bank besar, ukuran yang telah digunakan beberapa kali tahun ini. Dengan mengurangi konsumen, dan output sputtering, kebutuhan untuk langkah-langkah stabilisasi menjadi lebih mendesak 

Di zona euro, tidak ada yang terlihat bagus . Manufaktur dan jasa PMI di kawasan euro secara tak terduga turun ke level terendah dalam lebih dari empat tahun pada bulan Desember. Sementara penurunan itu didorong terutama oleh Perancis di mana gerakan "Rompi Kuning" menyebabkan kontraksi, ada juga tanda-tanda bahwa momentum yang mendasarinya menurun 

Namun, gejolak politik saja tidak dapat menjelaskan kelemahan ini yang menandai ekonomi zona euro sejak awal tahun ini, dengan ketegangan perdagangan yang menimbulkan haluan angin yangberbeda bagi investasi di seluruh dunia. Memburuknya angka di zona euro memaksa para pembuat kebijakan untuk mengakui realitas baru setelah berpegang teguh berbulan-bulan untuk sebuah narasi bahwa perlambatan akan terbukti sementara. Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi mengatakan Kamis lalu bahwa dunia telah melihat peningkatan ketidakpastian dan risiko umum memperoleh traksi. 

Outlook yang berubah akan menjadi sesuatu bagi para pejabat Federal Reserve untuk merenung ketika mereka mengadakan pertemuan kebijakan moneter terakhir pada 2018 minggu depan. Peningkatan ketidakpastian penetapan kebijakan secara global untuk akan membuat lonjakan volatilitas tahun depan.

 

Petikan Kita

EUR/USD – Agak bearish.

Data ekonomi yang tertunda dapat mendorong pasangan ini menuju 1,1265 minggu ini.

 

AUD/USD – Agak bearish.

Data China mungkin terus membebani sentimen Aussie. Pasangan ini mungkin jatuh menuju 0,7130 minggu ini.

 

XAU/USD (Emas) – Agak Bearish

Kami memperkirakan harga akan turun menuju 1225 minggu ini.

 

New call-to-action

 

Tim Riset Fullerton Markets Research

Mitra Komitmen Dagang Anda 


Topics: Weekly Market Research, 2018


Fullerton Markets