BLOG

BLOG

Data Perkerjaan AS Menguat Menjadi Kabar Baik Bagi Yen

[fa icon="calendar"] February 5, 2018 at 4:44 PM / by Fullerton Markets

Pasar menjual aset berisiko seperti saham AS setelah NFP yang solid, sell USD/JPY?

Pertumbuhan lapangan kerja A.S. melonjak naik pada bulan Januari dan upah meningkat jauh, mencatat kenaikan tahunan terbesar mereka dalam hampir 9 tahun, meningkatkan ekspektasi bahwa inflasi akan mendorong kenaikan tahun ini karena pasar tenaga kerja mencapai harapan lapangan kerja. Saham AS dan obligasi tergelincir setelah data rilis, sementara dollar menguat.

Penggajian Non Pertanian jatuh sebesar 200.000 pekerjaan bulan lalu setelah naik 160.000 pada Desember, menurut data yang ditunjukkan pada hari Jumat lalu. Tingkat pengangguran tidak berubah berada pada tingkat terendah dalam 17 tahun di 4.1%. Pendapatan rata-rata per jam naik 0,3% di bulan Januari menjadi $26,74, yang meningkatkan kenaikan pendapatan rata-rata per jam per tahun menjadi 2,9%, kenaikan terbesar sejak Juni 2009, lebih tinggi dari 2,7% di bulan Desember. Namun, efek cuaca harus dipertimbangkan juga, karena pekerja jam masuk lebih berkurang bulan lalu kemungkinan karena cuaca dingin yang ektrim. Rata-rata jam kerja turun menjadi 34,3 jam, terpendek dalam empat bulan.

Secara umum, laporan ketenagakerjaan yang kuat menggarisbawahi momentum kuat dalam suatu ekonomi, meningkatkan kemungkinan Federal Reserve bisa sedikit lebih agresif dalam menaikkan suku bunga tahun ini, terutama kemungkinan elang lebih banyak bergabung di Komite FOMC sebagai pemberi suara. Fed saat ini telah memperkirakan 3 kali kenaikan suku bunga tahun ini setelah tiga kali melakukannya tahun 2017.

Pejabat Fed Rabu kemarin mengatakan optimis bahwa inflasi akan naik sesuai target bank sentral tahun ini. Pembuat kebijakan menggambarkan pasar tenaga kerja terus menguat, dan aktivitas ekonomi meningkat pada tingkat yang solid. "Sejauh ini, Harga pasar kedepannya sudah ditetepkan dalam suku bunga di bulan Maret. Harga obligasi pemerintah AS turun, dengan imbal hasil pada catatan 10 tahun benchmark menyentuh level tertinggi dalam empat tahun karena investor khawatir dengan inflasi yang tinggi. Dolar diperdagangkan lebih stabil dibandingkan sebagian dengan besar mata uang G-10 setelah laporan data pekerjaan dan saham AS anjlok di tengah tingginya imbal hasil dari tenor panjang.

Beberapa kekhawatiran bahwa paket pemotongan pajak Trump sebesar $ 1,5 miliar yang disahkan oleh Kongres A.S. yang dipimpin oleh Partai Republik pada bulan Desember, dalam perombakan terbesar kode pajak dalam 30 tahun, dapat menyebabkan ekonomi yang telah beroperasi dengan kapasitas penuh menjadi skenario yang terlalu panas. Jika pasar tenaga kerja menguat dan pemotongan pajak harus keluar,  keadaan pasar saat ini bisa anggap remeh laju normalisasi Fed. Banyak orang mengatakan bahwa kebijakan Powell akan menjadi perpanjangan tangan dari Yellen, namun tampaknya sulit saat mereka memiliki pandangan siklus ekonomi yang berbeda. Ketika Yellen menjabat, ekonomi global masih sangat lemah, jadi strategi Yellen pelan pelan menghapus krisis membuat kebijakan lebih netral. Namun mengingat ekonomi AS dan pasar modalnya sedang mendekati "overheating", Powell sebaiknya waspada agar tetap berada di depan kurva untuk menganalisis tren inflasi dan pertumbuhan yang akan datang, terutama mengenai dampak paket reformasi pajak tahun depan. Dari latar belakang ini, kami pikir langkah drastis sepertinya tidak mungkin, mengingat ratanya kurva AS. Tanpa pertumbuhan inflasi yang solid, tanjakan agresif akan semakin meratakan kurva AS, dan ini bukan pertanda baik dari ekonomi. Tapi situasinya bisa berubah tahun depan, jika reformasi perpajakan lebih berdampak terhadap inflasi dan pertumbuhan

Pasar juga mengkhawatirkan proses pelepasan pembelian mega obligasi yang dilakukan oleh Fed, QE adalah salah satu kontributor utama volatilitas pasar keuangan yang rendah. Setiap unwinding yang tidak benar dapat memacu syok yang tidak diharapkan pasar keuangan.

 

Petikan Kita

EUR/USD – Agak bearish.

Data NFP yang kuat bisa mendorong penurunan harga menuju 1.2360 minggu ini.

eurusd-h4-fullerton-markets-limited.png

 

USD/JPY – Agak bearish.

Obral di saham global bisa memacu permintaan pada yen, USD/JPY bisa jatuh ke 109 minggu ini.

usdjpy-d1-fullerton-markets-limited.png

 

XAU/USD (Emas) – Agak bearish.

Kami memperkirakan harga akan jatuh ke 1320 minggu ini. 

xauusd-d1-fullerton-markets-limited.png

New Call-to-action

 

 

Tim Riset Fullerton Markets

Mitra Komitmen Dagang Anda


Topics: Weekly Market Research, 2018


Fullerton Markets