BLOG

BLOG

10 Aturan Trading oleh Jesse Livermore - Bagian 1

[fa icon="calendar"] March 1, 2019 at 1:17 PM / by Louis Teo

Jesse Livermore, salah satu trader terhebat di masa lalu, telah meninggalkan kami kutipan bijak mengenai perdagangan finansial  yang tak lekang oleh waktu.

Pada usia 15, ia melakukan perjalanan ke Boston dan mulai bekerja di kantor broker Boston Paine Webber. Tugasnya adalah memposting harga saham dan komoditas pada papan harga kuotasi broker. Dia mempelajari pergerakan harga dan mulai memperdagangkan fluktuasi harga mereka.

Tidak ada yang menghasilkan lebih banyak uang di pasar atau kembali dari kebangkrutan lebih banyak daripada Livermore. Dia secara sukses melakukan aksi jual pada  crash 1907 dan Great Depression untuk beberapa kemenangan perdagangan terbesar dalam sejarah. Dikatakan bahwa kejatuhan pasar saham 1929 adalah puncak dari karirnya, ketika ia menjual saham dan menghasilkan lebih dari $100 juta.

 

Pelajaran Pertama

“Jangan mengantisipasi dan melakukan perdagangan tanpa konfirmasi pasar - karena sedikit terlambat dalam perdagangan Anda adalah asuransi Anda bahwa Anda benar atau salah.”

Jauh lebih baik untuk menunggu aksi harga pasar untuk mengkonfirmasi analisa Anda.

Beberapa traders sangat tidak sabaran dan serakah:
Jika Anda berpikir pasar akan rally, maka tunggu sampai harga naik sedikit, dan kemudian Anda bisa masuk. Jika Anda berpikir pasar akan jatuh, tunggu juga konfirmasi sinyal terlebih dahulu. Sedikit terlambat dalam memasuki pasar mungkin akan menyebabkan anda sedikit “merugi” beberapa poin, tetapi kerugian itu tidak berarti jika Anda dapat menangkap tren yang jauh lebih besar. Ini akan mencegah Anda dari berdagang di terlalu banyak pasar sideways.

Ada juga traders yang tidak sabaran dan takut: 

Mereka melihat bahwa pasar naik tipis ke titik breakout dan mereka meyakinkan diri sendiri bahwa pasar begitu kuat sehingga akan menerobos dengan mudah. Mereka kemudian berpikir bahwa itu akan menjadi ide yang baik untuk membeli sebelum breakout. Dengan begitu mereka akan masuk ke tren beberapa poin lebih awal dan itu akan menghemat uang.

Akan tetapi,  hal itu jarang terjadi, pasar akan beringsut sampai ke titik breakout dan kemudian akan jatuh kembali. Ini adalah perlawanan yang menghasilkan channel di tempat pertama. Menunggu price action untuk mengkonfirmasi  perdagangan yang akan mengarah pada tren dan keuntungan terbesar.

 

Pelajaran Kedua

“Sangat tidak baik untuk melakukan trade kedua , jika perdagangan pertama Anda menunjukkan kerugian. Jangan pernah melaukan averaging loss. Tanamkan hal ini di benak Anda.”

Averaging loss berarti menambah kerugian pada perdagangan Anda.

Banyak trader yang  berusaha untuk pulih dari kerugian dengan membeli lebih banyak, berharap bahwa harga tidak perlu naik sebanyak mungkin untuk mencapai titik impas. Itu adalah cara untuk menambah kerugian.

 

Pelajaran Ketiga

“Butuh waktu lama bagi seseorang untuk belajar dari semua kesalahannya”

Dibutuhkan banyak pembelajaran untuk menjadi trader yang sukses - baik itu pembelajaran teoretis atau pembelajaran dengan membuat kesalahan. Tetapi kesalahan membutuhkan dan menghabiskan uang.Sebenarnya ada cara lain bagi trader untuk mengetest strategi mereka. Manfaatkan demo accounts dimana trader dapat mengetes strategi mereka dengan uang virtual.

Setelah Anda menjadi sukses, itu akan menjadi lebih mudah untuk menghasilkan uang nyata. Katakanlah Anda menghasilkan 10% dari $1.000. Itu untung $100. Namun, begitu Anda berhasil menumbuhkan akun Anda dan menghasilkan 10% dari $ 10.000, ini setara dengan 10 kali lebih banyak uang dalam laba meskipun dalam kedua kasus, keduanya sama-sama menghasilkan 10%.

 

Pelajaran Keempat

“Jika Anda tidak bias tidur di malam hari karena posisi trading Anda, berarti anda telah meresikoan terlalu banyak.”

Ini terjadi dengan trader yang selalu menggunakan leverage yang berlebihan. Perdagangan bukanlah skema cepat untuk menjadi kaya dalam semalam. Ada pepatah pedagang lama untuk selalu "sell to the sleeping point," (yang artinya membuka posisi dengan resiko yang membuat anda nyaman, sehingga anda tidak khawatir atas posisi anda saat anda tidur di malam hari ), dan logika yang sama berlaku untuk semua pedagang.

 

Pelajaran Kelima

“Keinginan untuk bertindak terus-menerus terlepas dari kondisi yang mendasarinya adalah alasan  atas banyaknya  kerugian yang terjadi di Wall Street bahkan di kalangan profesional, yang merasa bahwa mereka harus membawa pulang sejumlah uang setiap hari, seolah-olah mereka bekerja dengan gaji bulanan.”

Ketidaksabaran menyebabkan banyak pedagang kehilangan uang. Jangan berdagang sampai ada peluang yang tepat dan di mana risiko yang Anda ambil lebih kecil dari potensi keuntungan. Anda harus memiliki aturan perdagangan dan strategi yang harus diikuti untuk menghindari jebakan overtrading. Anda juga perlu belajar cara mengelola akun Anda, sehingga Anda tidak pernah mengambil risiko terlalu banyak.

 

New call-to-action

 

Louis Teo

Pakar Strategi Pemasaran  


Topics: Blog, 2019



Author: Louis Teo

As Market Strategist for Fullerton Markets, Louis provides research, education and trading tools to thousands of traders and partners worldwide. His speciality includes evaluating economic trends and geopolitical moves to forecast price changes and directions in the Forex market.

Louis Teo