BLOG

BLOG

5 Berita Finansial Yang Harus Anda Ketahui (Part 2)

[fa icon="calendar"] January 12, 2018 at 9:00 AM / by Louis Teo

Dalam pasar forex, penting bagi trader untuk mengetahui berbagai indikator ekonomi dan berita yang menggerakkan pasar. 

Sangat penting untuk memahami setiap data, implikasinya dan bagaimana berdagang untuk keuntungan Anda. 

Analisis teknis bisa menguntungkan tapi kita harus selalu ingat fundamental memainkan peran besar dalam menggerakkan pasar. Inilah kelanjutan dari 5 besar Siaran Pers/ Indikator Ekonomi yang harus Anda ketahui untuk menguasai permainan Forex.


3.CPI (Data Inflasi)

The CPI (Indeks Harga Konsumen) merupakan penentu utama tingkat inflasi dalam suatu perekonomian. Ini memberi indikasi tentang perubahan harga rata-rata yang dibayarkan konsumen untuk sejumlah barang pasar. Ini adalah salah satu ukuran inflasi yang paling banyak digunakan dari berbagai indikator ekonomi.  

Inflasi adalah salah satu data kunci yang ingin dilihat oleh Bank Sentral, untuk membimbing mereka dalam tingkat suku bunga dan keputusan kebijakan mereka. Hal ini adalah salah satu mandat Bank Sentral untuk mengatur inflasi dan ini adalah tindakan penyeimbang yang harus mereka lakukan. Tapi kenapa? 

Kita juga punya PPI (Indeks Harga Produsen) yang berjalan seiring dengan CPI. PPI berbeda dengan CPI dalam 2 aspek: Target barang dan jasa dan harga.

  • Indeks harga produsen berfokus pada keseluruhan output produsen di Amerika Serikat secara ektensif. PPI melacakbarang dan jasa yang dibeli oleh produsen sebagai input dalam operasi mereka atau sebagai investasi, dan termasuk juga barang dan jasa yang dibeli konsumen dari penjual eceran dan yang langsung dari produsen. CPI di sisi lain hanya melacak barang dan jasa yang dikonsumsi oleh penduduk perkotaan AS dan termasuk impor.
  • PPI tidak termasuk penjualan dan pajak yang dikeluarkan untuk pengembalian produsen karena hal ini tidak menguntungkan produsen. Di sisi lain CPI mencakup penjualan dan pajak karena berdampak langsung pada konsumen, menyebabkan mereka membayar lebih untuk barang dan jasa yang mereka konsumsi. 

Kedua indeks tersebut menunjukkan aspek kesehatan ekonomi yang berbeda walaupun CPI mungkin menjadi fokus utama sebagian besar waktu karena sifatnya melacak dampak langsung pada konsumen.

Bila inflasi terlalu tinggi, berarti harga barang/jasa naik terlalu cepat dan menjadi kurang terjangkau bagi konsumen. Daya beli konsumen akan turun dan akhirnya berdampak negatif terhadap perekonomian. Salah satu kemungkinan penyebabnya adalah melemahnya mata uang, sehingga lebih mahal untuk membayar barang/jasa asing. Kemungkinan tindakan melawan inflasi tinggi adalah dengan menaikkan suku bunga. Ini akan meningkatkan nilai mata uang dan membuatnya lebih murah untuk membayar barang/jasa asing. 

Bila inflasi terlalu rendah, berarti harga barang/jasa naik terlalu lambat dan merugikan pendapatan usaha. Salah satu penyebabnya adalah menguatnya mata uang, sehingga lebih mahal bagi negara lain untuk membeli barang/jasa dan menurunkan daya saing bisnis. Kemungkinan tindakan melawan inflasi rendah adalah dengan memotong suku bunga. Ini akan menurunkan nilai mata uang dan membuatnya lebih murah bagi negara lain untuk membeli barang/jasa. Langkah-langkah kontra lain yang mungkin dilakukan mencakup pelonggaran kuantitatif dan tingkat bunga negatif. Tujuan utamanya adalah untuk melemahkan mata uang. 

Terakhir, deflasi (turunnya harga) adalah sesuatu yang ingin dihindari oleh Bank Sentral. Artinya ekonomi suatu negara tidak tumbuh tapi mengalami kemunduran. Bank Sentral biasanya akan mengambil tindakan drastis dalam menghadapi risiko deflasi. Tindakan mereka kemungkinan besar akan serupa dengan kasus inflasi rendah namun dalam skala yang lebih besar. 

Bagi negara maju, Bank Sentral biasanya akan menetapkan target inflasi sekitar 2%. Bagi negara berkembang, targetnya biasanya sekitar 4%. 

Contoh: Pada tanggal 9 November 2017, China mengumumkan CPI dan PPI mereka yang berada diluar perkiraan 1,8% dan 6,6% pada 1,9% dan 6,9% berturut-turut. Tingginya dolar ini Aussie karena China adalah salah satu mitra dagang terbesar Australia. Dengan demikian, setiap berita hawkish untuk China biasanya mendorong dolar Aussie naik.

 

Picture1.png

Sumber: CNBC 9 NOVEMBER 2017

  1. Pekerjaan/Data Pekerjaan 

Pekerjaan/Data Pekerjaan biasanya meliputi:

  1. Pertumbuhan Pekerjaan
  2. Pertumbuhan Upah
  3. Tingkat Pengangguran
  4. Klaim Pengangguran 

Angka Pertumbuhan Pekerjaan disebut sebagai jumlah kotor pekerjaan yang tercipta dalam ekonomi Amerika pada bulan sebelumnya. Angka pertumbuhan pekerjaan antara 100.000 dan 150.000 pekerjaan baru per bulan dianggap sebagai tingkat minimum pertumbuhan kerja yang diperlukan untuk mengurangi dampak pendatang baru terhadap angkatan kerja. 

Penghasilan Rata-Rata Per Jam (Pertumbuhan Upah) adalah jumlah rata-rata upah karyawan per jam pada bulan tertentu. Federal Reserve menggunakan rata-rata pendapatan per jam dalam menentukan apakah akan menaikkan atau menurunkan suku bunga.

Tingkat Pengangguran suatu negara merupakan salah satu indikator yang paling berpengaruh untuk mengungkapkan kesejahteraan ekonomi, terutama kepada Bank Sentral. Pekerjaan yang lebih rendah menyebabkan penurunan suku bunga atau tidak berubah karena Bank Sentral bertujuan untuk menyeimbangkan inflasi dengan stagnasi ekonomi atau penurunan dan karena hal ini mempengaruhi pedagang secara ekstensif.

Klaim Pengangguran adalah permintaan yang diajukan oleh perorangan kepada pemerintah negara bagian untuk menerima pembayaran sementara setelah diberhentikan dari pekerjaan. Departemen Tenaga Kerja Amerika Serikat mencatat jumlah klaim pengangguran mingguan. Data ini dilaporkan di media sebagai indikasi kesehatan ekonomi negara dan nasional. 

Angka Statistik tenaga kerja ADP dan NFP AS juga dirilis bersamaan dengan tingkat pengangguran setiap bulan dengan NFP mengambil alih. Namun, terkadang bayangan Penghasilan Rata-rata Per Jam membayangi angka pengangguran terutama pada saat terjadi distorsi cuaca yang menyebabkan tingkat pengangguran turun seperti yang diharapkan.

Contoh: Salah satu contoh klasik tingkat pengangguran AS adalah akibat setelah Badai Harvey dan Badai Maria pada bulan September yang merupakan hilangnya pekerjaan 33k dan tingkat pengangguran sebesar 4,2%, terendah sejak Mei 2001. Meskipun memiliki gaji non-pertanian sebesar -33 k yang karena distorsi cuaca, fokus pada tingkat pengangguran menyebabkan Dollar naik.

 

Picture2.png

Sumber: THE WALL STREET JOURNAL 6 OKTOBER 2017

5.PMI 

Indeks Manajer Pembelian (PMI) merupakan indikator kesejahteraan sektor ekonomi tertentu. Ada beberapa jenis PMI yang mencakup berbagai sektor ekonomi yaitu Manufaktur, Jasa, Konstruksi, Komposit dll. Hal ini didasarkan pada 5 indikator utama yaitu: pesanan baru, tingkat persediaan, produksi, durasi pengiriman barang dan tenaga kerja. 

Pembacaan PMI di atas 50,0 mengindikasikan ekspansi di sektor tertentu. Di sisi lain, pembacaan PMI di bawah 50,0 mengindikasikan penyusutan. 

Ada juga perkiraan awal PMI yang disebut flash PMI. Ini dirancang untuk memberikan estimasi yang akurat menjelang PMI yang sebenarnya. Seiring flash PMI termasuk indikator ekonomi pertama yang ditunjukkan setiap bulan, memberikan petunjuk tentang perubahan kondisi ekonomi menjelang statistik pemerintah yang sebanding, hal ini membawa dampak yang signifikan terhadap pasar. 

Contoh: Produksi Manufaktur AS untuk Oktober 2017 pulih dari gangguan terkait badai. Hal ini dikonfirmasi sebagai sinyal awal dari data PMI HIS Markit sebesar 54,6 dibandingkan dengan 52,4 pada Agustus dan September. Kenaikan ini merupakan yang terbesar dalam produksi sejak Februari. Karena PMI adalah beberapa indikator ekonomi pertama yang diumumkan. Sangat penting bagi para pedagang untuk memperhatikan PMI dalam mengukur kesehatan ekonomi dari suatu ekonomi.

 

Picture3.png

Sumber: Seeking Alpha 19 NOVEMBER 2017

Singkatnya, indikator ekonomi dan rilis berita tidak menunjukkan gambaran keseluruhan mengenai apakah suatu mata uang akan menguat atau melemah, namun memberi kita tolok ukur dan rujukan yang masuk akal untuk membuat keputusan perdagangan kita. Bagaimana pasar mengantisipasi rilis tersebut dan seberapa banyak perbedaanya dari rilis sebenarnya disitulah kita dapat menemukan peluang trading yang baik. 

Volatilitas pasar bisa sangat ekstrem saat pengumuman berita atau data penting. Trader harus sadar akan potensi risiko dan menerapkan pengelolaan uang secara bijaksana saat melakukan trading news.

New Call-to-action

 

 

Louis Teo

Market Strategist


Topics: Blog



Author: Louis Teo

As Market Strategist for Fullerton Markets, Louis provides research, education and trading tools to thousands of traders and partners worldwide. His speciality includes evaluating economic trends and geopolitical moves to forecast price changes and directions in the Forex market.

Louis Teo