BLOG

BLOG

Ekuitas AS Belum Menurun

[fa icon="calendar"] February 12, 2018 at 2:47 PM / by Fullerton Markets

Fed sepertinya tidak bersedia menyelamatkan saham AS, lanjut selling USD/JPY?

Pertumbuhan upah seharusnya tidak mengejutkan karena mendapat ekspansi ekonomi. Ini hanya menunjukkan seberapa rentan pasar saham dan seberapa rendah titik didihnya. Namun, tidak semuanya berita buruk, pasar keuangan global seharusnya bersyukur karena Janet Yellen meninggalkan Fed sebelumnya, bukan setelahnya.

Fed telah menggunakan alat moneter darurat mereka untuk waktu yang lama, sekarang terjebak di antara batu dan tempat yang sulit karena sistem keuangan yang mereka ciptakan sangat kuat dalam menaikkan harga aset sehingga mereka sekarang tidak dapat menormalkan tarif dengan cara biasa. Berbagai model menyarankan suku bunga dana Fed minimal 3%, bukan 1,25% -1,5% saat ini. Dulu, yang menggerakkan pasar keuangan adalah ekonomi. Namun mengingat dua resesi terakhir yang terjadi pada tahun 2001 dan 2008 dipicu oleh pasar keuangan, pembuat kebijakan mungkin diam-diam khawatir bahwa apa yang kita lihat sekarang apakah akan memicu ketiga.

Panduan terobosan eksplisit dan sensitivitas yang ekstrem terhadap risiko penurunan mungkin telah membantu ekonomi namun menghasilkan tingkat kepuasan yang belum pernah terjadi sebelumnya di pasar keuangan. Yang pasti, batas tertentu ini dipimpin oleh Yellen, lalu ECB, BOE kemudian mengikuti. (Maaf jika kami membuat klaim yang salah di sini). Yang jelas, suatu ada ukuran volatilitas aset selama empat tahun secara konsisten rendah dalam era Yellen dan ini adalah fakta, bahwa hal tersebut semua terjadi selama masa jabatannya.

Pasar pada awalnya digalakkan oleh komentar hawkish dari pembuat kebijakan Fed, ECB dan BOE karena mereka menyarankan agar bank sentral yakin akan ekonomi global. Tapi jika aksi jual terus berlanjut, apakah itu akan mengubah retorika mereka? Apakah kepercayaan mereka salah tempat? Tidak ada yang tahu pasti bagaimana respon pasar untuk stimulus yang dikurangi atau ditarik oleh bank sentral utama. Jika sekarang hal ini menjadi perhatian, mengapa para bankir sentral ini terlalu lama untuk menyusutkan neraca mereka yang ukurannya sangat besar? Apa yang mereka takutkan? - Volatilitas. Namun, keadaan bisa saja segera berubah, dan selamat datang di era baru.

Langkah Greenspan selesai, jadi jangan mencari Ketua Fed baru Jerome Powell untuk masuk dan mencoba mengakhiri kekalahan saham ini. Pejabat bank sentral A.S. William Dudley, Esther George dan John Williams baru-baru ini memperkuat gagasan bahwa Fed tentu saja berada pada jalur untuk menaikkan suku bunga tiga kali tahun ini. Dudley menyebut aksi jula saham adalah`` kentang kecil ', sementara Williams bahkan berbicara tentang kemungkinan adanya empat kenaikan. Spekulasi pembuat kebijakan mungkin menunda bulan Maret adalah adalah sesuatu yang prematur. Fed tidak akan memainkan peran penyelamat, setidaknya dalam beberapa minggu mendatang.

Tetap waspada terhadap kenaikan yield Treasury, penyebab utama gejolak goyangnya pasar. Fakta bahwa obligasi belum meningkat selama kekalahan saham global yang merupakan tanda peringatan yang sangat besar. Terakhir kali S&P 500 turun lebih dari 10% di awal 2016, membuat yield 10 tahun turun 35bps pada bulan Januari saja. Tidak ada petunjuk apakah akan ada peningkatan kali ini.

Sulit untuk menyalahkan Jay Powell atas volatilitas saat ini saat dimana dia belum mengucapkan sepatah kata pun sebagai Ketua FOMC. Tapi mungkin itu salah satu masalah: pasar tahu pemogokan strike price yang disebut "pembubuhan Yellen" tapi tidak tahu di mana Powell berada. Pada saat yang sama, pemulihan global, tekanan inflasi domestik, dan kenaikan tajam dalam penerbitan bersih menunjukkan bahwa latar belakang makro akan jauh lebih menantang bagi ketua Fed yang baru daripada untuk pendahulunya. Dalam skenario seperti itu, kita melihat saham AS memiliki ruang lebih lanjut untuk jatuh dalam beberapa bulan mendatang.

 

Petikan Kita

Dow Jones (U30USD) – Agak bearish.

Keuntungan pada Jumat lalu bisa jadi karena teknis, bukan karena kekhawatiran mereda. Harga bisa diuji di 24030 dalam 10 hari ke depan.

u30usd-w1-fullerton-markets-limited.png

 

USD/JPY – Agak bearish.

Volatilitas masih tinggi versus level dalam beberapa tahun terakhir, USD/JPY bisa turun menuju 107.80 minggu ini.

usdjpy-d1-fullerton-markets-limited-2.png

 

XAU/USD (Emas) – Agak bearish.

Kami memperkirakan harga akan jatuh ke 1306 minggu ini karena indeks dolar stabil di atas 90 untuk saat ini.

xauusd-d1-fullerton-markets-limited.png

 

 

Tim Riset Fullerton Markets

Mitra Komitmen Dagang Anda


Topics: Weekly Market Research, 2018


Fullerton Markets