BLOG

BLOG

Saham AS Bisa Jatuh Lebih Dalam

[fa icon="calendar"] May 28, 2019 at 5:32 PM / by Fullerton Markets

Arah saham AS telah seiring dengan USD/JPY untuk waktu yang lama. Jual USD/JPY sekarang saat saham dalam kategori mahal?

Nilai saham AS dianggap terlalu tinggi, menandakan kemungkinan adanya koreksi

Peningkatan risiko global baru-baru ini menjadi perubah peta permainan yang bisa membuat saham Amerika dinilai terlalu tinggi selama berbulan-bulan – setidaknya untuk sisa tahun ini.

Beberapa bulan yang lalu, kenaikan tarif bilateral dipandang sebagai risiko ekor negatif 2019. Jika melihat kebelakang, memang terlihat optimis dan saham AS belum memberi perhatian pada perlambatan pertumbuhan dan pendapatan. Ada asumsi bahwa itu hanyalah bagian dari negosiasi dan akan segera diselesaikan. Bukti-bukti hanya memberikan sedikit dukungan untuk kepuasan seperti itu.

Dampaknya di sini mungkin bahkan lebih merusak bagi pasar ekuitas AS yang sangat tergantung pada sektor teknologi. Banyak investor yang berbasis di AS tampaknya lambat dalam mendaftar di mana kekuatan konsumen dunia sekarang berada. Asia memiliki lebih dari 50% populasi dunia, dengan hampir 20% di Cina saja. Ini adalah populasi kelas menengah yang mengerti teknologi, fokus pada konsumsi, dengan pendapatan yang semakin meningkat.

Setelah kenaikan di ekuitas AS untuk 2019, pasar berubah bearish pada 30 April. Analis menyoroti valuasi yang melebar tetapi hanya mengharapkan koreksi beberapa minggu sebelum mencapai levet baru tertinggi di akhir tahun. Lanskap telah berubah sangat besar dan penilaian itu sekarang terlihat jauh lebih buruk. Indeks kejutan ekonomi Citi AS telah di bawah nol selama hampir lima bulan, pada saat ketika sebagian besar optimis dengan hasil negosiasi perdagangan. Dalam beberapa bulan mendatang, kami mungkin saja melihat prospek semakin memburuk.

S&P 500 dicampur 12-bulan-ke depan mencari rasio harga-pendapatan berada di 16,3 terhadap 10-tahun rata-rata berada di 15. Mengkhawatirkan, itu sebelum analis memperkiraan pemotongan lebih lanjut, yang berarti memperlihatkan bahwa hal itu bisa jatuh lebih jauh untuk mencapai rata-rata jangka panjang. Rasio harga terhadap buku adalah 3,3, dibandingkan dengan rata-rata 10 tahun sebesar 2,6. Rasio harga terhadap arus kas bebas adalah 22 versus rata-rata 10-tahun 16,5. Dan penilaian yang menakutkan ini hanya untuk S&P 500, apalagi terhadap beberapa unicorn dan saham teknologi yang lebih mahal.

Bukan berarti ekonomi dunia akan runtuh. Bahkan positioningnya tidak terlalu melebar atau kondisi likuiditas sangat ketat. Hanya saja proposisi nilai dalam ekuitas AS tiba-tiba menghilang dan hanya akan terlihat lebih negatif setiap minggu.

Ketika Anda menambahkan pada kenyataan bahwa siklus kredit berputar, itu menjadi sedikit lebih menakutkan. Selain itu, mengingat bahwa setiap langkah oleh Fed untuk mendukung aset keuangan telah berkurang secara signifikan dengan penurunan suku bunga yang sudah masuk ke pasar. Paling-paling, Fed hanya dapat memberikan pelonggaran moneter yang dihargai, tetapi itu masih belum ada jaminan. Dan bagaimana investor akan bereaksi terhadap sinyal siklus penurunan suku bunga? Terakhir kali mereka mengalaminya adalah pada tahun 2008, sehingga mungkin memicu beberapa kilas balik yang mengkhawatirkan.

Kondisi politik mendingin, Rupiah bereaksi positif!

Seperti kami ketahui bahwa Komisi Pemilihan Umum (KPU) mengumumkan hasil perhitungannya bahwa pasangan Joko Widodo (Jokowi)-KH Ma'ruf Amin berhasil meraih suara lebih banyak dan bisa diumumkan sebagai pemenang pilpres 2019 dengan perolehan suara 55,44%. Unggul dari pesaingnya, Prabowo Subianto-Sandiaga Salahuddin Uno, yang meraih 44,56%. 

Pada minggu lalu terlihat bahwa kondisi Rupiah mencapai level terendahnya di tahun 2019 pada angka 14,525 per Dolar AS (mendekati/sama dengan level resistansi di November-Desember 2018 di 14,526 per Dolar AS).

Secara kondisi politik yang kondusif setelah terjadi kerusuhan pada pertengahan minggu kemarin dan didukung oleh level resistansi diatas (14,526 per Dolar AS) maka Rupiah langsung tertolak dan mengalami koreksi dan penguatan. 

Jika kondusi politik terus kondusif, maka dipastikan investasi asing akan masuk kembali dan akan membuat ekonomi Indonesia menggeliat kembali. Melihat hal ini maka ada harapan Rupiah dapat kembali ke level terendah satu bulan yang lalu di 14,041 per Dolar AS dalam beberapa minggu ke depan.

Prediksi kami, IDR dalam minggu ini akan berada di area flat cenderung menguat. Level Rp. 14,273-14,318 per Dolar AS akan menjadi tujuan penguatan Rupiah dalam minggu ini.

Sumber: CNBC

 

Pilihan Kami

USD/JPY: Pasangan ini mungkin turun menuju 109,10 minggu ini.

 

HSI/USD (Hang Seng Index): Indeks ini mungkin turun ke 26980 minggu ini.

 

AUD/USD: Pasangan ini mungkin turun ke 0,6865 minggu ini.

 

XAU/USD (Gold): Pasangan ini mungkin turun menuju 1280 minggu ini.

 

New call-to-action

 

Tim Riset Fullerton Markets

Rekan Trading Anda Yang Setia


Topics: Weekly Market Research, 2019


Fullerton Markets