BLOG

BLOG

USD/JPY Terendah Sepanjang Waktu

[fa icon="calendar"] March 26, 2018 at 5:30 PM / by Fullerton Markets

Pemberlakukan tarif impor 50 miliar dollar oleh AS terhadap China bisa mengakibatkan investor keluar dari greenback, short USD/JPY?

Ketua Fed Jerome Powell menaikkan suku bunga Fed minggu lalu dan menyebutkan prospek ekonomi yang lebih kuat. Namun, ia berhati-hati untuk tidak memberi sinyal tentang jalur kebijakan. FOMC berulang kali menyebutkan mereka mengantisipasi "penyesuaian bertahap lebih lanjut dalam sikap kebijakan moneter." Ketakutan akan perang dagang yang tertunda antara AS dan China membayangi semua data ekonomi pekan lalu.

Trump telah menandatangani memorandum presiden pekan lalu yang akan menargetkan hingga 60 miliar nilai tarif pada impor Cina sebagai pembalasan atas dugaan pelanggaran hak kekayaan intelektual. Cina membalas dengan pungutan atas $3 miliar impor daging babi AS, aluminium daur ulang, pipa baja, buah dan anggur. Meskipun Cina sedang bernegosiasi di Washington agar AS menarik tarif tersebut, kemungkinannya kecil sebab Menteri Keuangan Steve Mnuchin pada hari Minggu kemarin mengatakan Presiden Trump tidak berniat untuk mundur dan tidak khawatir tentang perang dagang.

Dalam perang dagang, mata uang tertentu mengungguli yang lain. Hal ini sangat benar ketika kami melihat aliran dana masuk ke safe haven seperti Yen dan Gold. Penguatan yen telah menyebabkan USD/JPY mencapai posisi terendah sepanjang waktu sejak November 2016. Emas, di sisi lain, telah meningkat 400 pips untuk pada re-test pagu harga 1350 sekali lagi.

Perang dagang terakhir yang paling menonjol adalah pada abad ke-20 dimulai oleh tindakan Smoot-Hawley Tariff tahun 1930 yang dipimpin oleh Kanada yang memberlakukan tarif berat pada hampir 20.000 barang impor. Mitra dagang Amerika membalas dengan tarif atas ekspor AS yang jatuh 61% dari tahun 1929 hingga 1933. Hampir dapat dipastikan bahwa tidak ada negara yang “memenangkan” perang dagang. Satu-satunya negara yang mungkin bisa menang adalah negara-negara yang bukan bagian darinya.

Korban lain yang tidak disengaja dari perang dagang ini adalah mata uang Australia. Karena Cina masih mitra dagang terbesar Australia, mereka sangat terpengaruh oleh implikasi China. Selain itu, pertumbuhan ekonomi Cina mungkin terpengaruh yang dapat menurunkan permintaan ekspor mereka dari Australia.

Bergerak kedepan, berita politik dan pembaruan pada perang dagang antara China dan AS akan menjadi fokus utama minggu ini. Mungkin akan ada lebih banyak pembalasan dari Tiongkok mengingat China memiliki pengaruh besar terhadap AS karena mereka memiliki leverage yang cukup besar dari US Treasuries

Terakhir, rumah putih telah melihat salah satu penyebab tingkat pendapatan tertinggi dibanding lima presiden sebelumnya. Hal ini jelas menyebabkan ketidakpastian karena Trump sepertinya akan memecat mereka yang menentang keputusannya dalam pembuatan kebijakan yang akan menciptakan penyimpangan dalam perekonomian. Pengunduran diri terbaru oleh H.R McMaster dan digantikan oleh mantan duta besar AS dan Analis Fox News John Bolton sebagai Penasihat Keamanan Nasional yang baru. John Bolton bisa mendatangkan malapetaka di pasar karena sikap kerasnya terhadap Iran.

Minggu ini adalah minggu yang tenang dan bagaimana pergerakan mata uang akan sangat bergantung pada pembaruan pada perang dagang dan berita politik lainnya.

 

 

Petikan Kita

USD/JPY – Bearish.

Kekhawatiran perang dagang telah membayangi data ekonomi apa pun dan bahkan FOMC pekan lalu. Kami mengharapkan lebih banyak pembalasan dari China yang akan menekan dolar lebih rendah. Yen, di sisi lain, akan menguat karena penghindaran risiko oleh pasar.

Picture1.png

 

AUD/JPY – Agak Bearish.

Pasangan ini telah menembus level terendah 81,4 sejak akhir 2016. Perang dagang dapat terus menekan dolar Australia dan memperkuat yen.

 Picture2.png

 

XAU/USD (Emas) – Agak Bullish.

Ketidakpastian di pasar karena perang dagang telah menyebabkan dana mengalir ke safe havens. Kami mengharapkan lebih banyak pembalasan dari China yang dapat meningkatkan emas lebih lanjut ke level harga 1366.

Picture3.png

 

New Call-to-action

 

Tim Riset Fullerton Markets

Mitra Komitmen Dagang Anda


Topics: Weekly Market Research, 2018


Fullerton Markets