BLOG

BLOG

Dollar Tergelincir Saat Intervensi Trump Yang Tak Kunjung Berakhir

[fa icon="calendar"] July 23, 2018 at 4:45 PM / by Fullerton Markets

Yuan sepertinya terus jatuh dan mendorong mata uang lainnya lebih rendah, short EUR/USD?

Ada 3 alasan kenapa yuan kemungkinan melemah untuk beberapa bulan mendatang

Mata uang Cina jadi primadona panggung lagi, dan ada korelasinya dengan aset global lainnya yang terlihat sangat meningkat dalam beberapa bulan terakhir, dimana menarik perhatian lebih banyak pelaku pasar untuk mengukur arah yuan  yang akan datang. Melalui analisis kami, kami mengilustrasikan tiga faktor fundamental yang tetap berada di balik kelemahan yuan baru-baru ini dan cenderung bertahan dalam beberapa bulan mendatang.

 

  •  Data makroekonomik data menunjukkan pertumbuhan momentum ekonomi China telah memudar dalam beberapa bulan terakhir, sementara tetap tangguh di Amerika Serikat

Aktivitas manufaktur di China memburuk menurut data frekuensi tinggi baru-baru ini. Output industri Cina, sebagian besar diambil sebagai proksi PDB, telah melambat dalam dua bulan terakhir, turun menjadi 6,0% y/y di bulan Juni, ekspansi paling lambat dalam 2,5 tahun terakhir. Pesanan manufaktur resmi pesanan ekspor baru PMI turun menjadi 49,8 bulan lalu dan di bawah ambang batas kunci di level 50. Pengeluaran konsumen di Cina juga terlihat melunak tahun ini, dengan pertumbuhan rata-rata bulanan sebesar 9,4% sejak awal 2018, jauh di bawah 11,1% dalam lima tahun terakhir.

Menurut pendapat kami, suplai moneter yang lambat dan akses kredit yang terbatas adalah dua hambatan utama di belakang momentum pertumbuhan lemah saat ini. Perhitungan kami menunjukkan bahwa kredit melalui saluran pembiayaan sosial mengalami penurunan sebesar 698 miliar yuan bulan lalu, yang bisa menjadi penurunan bulanan terbesar dalam sejarah. Banyak perusahaan di sektor swasta masih belum dapat mengakses kredit di tengah kampanye deleverage yang sedang berlangsung. Tidak ada tanda-tanda bahwa aktivitas kredit meningkat karena tingkat pertumbuhan uang beredar M2 bulanan terus mencari titik terendah baru. Kami berharap tekanan ke bawah pada pertumbuhan ekonomi tetap baik sebelum pemulihan dalam tingkat uang beredar M2.

Di sisi lain, ISM manufacturing PMI mendekati level tertinggi sejak 2004, dan layanan PMI-nya mendekati puncak historisnya. Conference board consumer confidence index juga mendekati level tertinggi sejak awal abad 21. Semua data ini menunjukkan pertumbuhan ekonomi terbesar tetap optimis di tengah pekerjaan yang melimpah dan pajak yang lebih rendah, bahkan dengan kebijakan moneternya masih dalam siklus pengetatan.

 

  • Pandangan kebijakan moneter Fed, PBOC adalah pendorong utama di balik nilai tukar USD/CNY

Jika mengacu pada depresiasi yuan pada periode 2014-2016, semua orang mengakui kekuatan utama di balik reli dalam USD/CNY adalah karena perbedaan kebijakan antara Fed dan PBOC. Bank sentral Cina melakukan berbagai perangkat pelonggaran moneter berbasis luas termasuk suku bunga acuan, pemotongan RRR pada periode ini, sementara Fed menaikkan suku bunganya. Divergensi moneter besar antara keduanya mendorong lonjakan 15% dalam USD/CNY dari 2014-2016.

Balik ke 2018, PBOC menunjukkan lebih banyak tanda-tanda kesediaan untuk kehilangan kebijakan moneter meskipun Fed terus menaikkan suku bunganya dua kali di babak pertama. Bank sentral China telah memangkas rasio reserve-requirement tiga kali tahun ini, memompa lebih banyak likuiditas ke dalam sistem perbankan untuk mendukung sektor swasta. Karena kecepatan ekspansi moneter bisa terus berada di bawah tekanan karena pertumbuhan M2 yang tak menentu, pasar secara luas mengharapkan PBOC untuk memudahkan lebih lanjut di paruh kedua tahun ini. Selain itu, PBOC tidak mengikuti Fed untuk menaikkan suku bunga reverse-repo setelah kenaikan suku bunga Fed terakhir pada bulan Juni, sebagai sinyal bahwa kebijakan moneternya dapat lebih berorientasi pertumbuhan dalam beberapa bulan mendatang.

Sementara kebijakan Fed, masih dalam jalur menaikkan suku bunga secara bertahap karena pasar tenaga kerjanya mendekati penuh. Indeks inflasi pilihan Fed - PCE inti telah mencapai 1,9% pada bulan Mei, hanya 0,1% di bawah target inflasi 2,0%. Meskipun ada kekhawatiran yang lebih besar bahwa apakah Fed akan menanggapi kurva imbal hasil yang lebih rendah dengan memperlambat laju pengetatan, Powell menyampaikan pesan yang jelas pekan lalu bahwa tidak ada rencana untuk mengubah program pengurangan neraca yang sedang berlangsung sebagai tanggapan terhadap kurva yang lebih datar.

 

  • Spread yield obligasi pemerintah China-AS menjelaskan meningkatnya tekanan depresiasi yuan

Spread obligasi 10-tahun pemerintah China-AS menyempit menjadi 62 bps saat ini, dari 171 bps pada delapan bulan lalu. Spread saat ini mendekati masa masa saat Desember 2015 dan November 2016, ketika tekanan depresiasi yuan meningkat. Di sebagian besar pasar, perbedaan suku bunga adalah salah satu faktor utama yang mendorong nilai tukar. Spread imbal hasil obligasi 10-tahun China-AS melebar sekitar 70 bps pada 2017, dengan yuan Tiongkok terapresiasi 6,7% terhadap dolar pada periode ini.

Kedepannya, cakupan untuk hasil spread obligasi antara dua ekonomi terbesar akan tetap menyempit. Bahkan dengan meningkatnya ketegangan perdagangan dalam beberapa bulan terakhir, kami tidak melihat banyak aliran ke dalam Treasury AS, dan kurva ini lebih memperhatikan kebijakan Fed ketika bank sentral yang diharapkan menaikkan suku bunga setidaknya sekali dalam lima bulan ke depan. Di pasar obligasi Cina, sovereign note 10 tahun sekarang turun menjadi 3,52% setelah PBOC menunjukkan kemauan lebih untuk menyediakan lebih banyak likuiditas. Jika level 3,50% ditembus, imbal hasil 10 tahun selanjutnya dapat turun menuju 3,25%.

 

Petikan Kita

EUR/USD – Agak bearish.

Pasangan ini mungkin turun menuju 1,17 minggu ini karena upaya Trump untuk berbicara dolar lebih rendah terlihat berdampak terbatas.

 

USD/JPY – Agak bullish.

Kami berharap pasangan ini naik menuju 111,40 minggu ini.

 

XAU/USD (Emas) – Agak bearish.

Kami memperkirakan harga akan turun menuju 1223 minggu ini.

 

 

 

Tim Riset Fullerton Markets

Mitra Komitmen Dagang Anda


Topics: Weekly Market Research, 2018


Fullerton Markets