BLOG

BLOG

Ketika Semua Orang Mengatakan “Beli Dollar”, Investor Bijak Mulai Mencari Jalan Lain

[fa icon="calendar"] January 8, 2018 at 4:00 PM / by Fullerton Markets

Pertumbuhan upah terlihat meningkat dalam laporan pekerjaan bulan Desember, sell EUR/USD?

Terlalu banyak pesimisme mungkin menyiratkan bahwa dolar telah undervalued jika bearish seluruh pasar

Tampaknya pasar telah mencapai konsensus bahwa dolar AS akan terus melemah, mengacu kepada sinyal fundamental dan teknis. Namun, banyak kasus historis menunjukkan bahwa "kenyataan juga bertentangan dengan konsensus awal".

Sebelum membicarakan dolar, mari kita lihat beberapa kasus historis klasik terlebih dahulu.

 

  • Yuan China diperkirakan akan terdepresiasi pada 2017, namun hal tersebut menguat terhadap dolar sebesar 6,7%

At the end of 2016, buying dollar demand surged in Mainland China when the USD/CNY exchange rate is near 7. Against that backdrop, most of the market participants predicted that the renminbi would devalue above 7 versus dollar in 2017, however the renminbi appreciated almost 7% against the U.S. dollar eventually and achieved its first yearly appreciation versus dollar since 2013. Given the Fed was still raising interest rates, yuan’s direction last year was really unpredictable. As you can see in the chart below, the forecast rates of RMB have been weakening than the moves in actual spot rates throughout the year. Pada akhir 2016, permintaan beli dolar melonjak di Daratan China ketika nilai tukar USD/CNY mendekati 7. Dengan latar belakang tersebut, sebagian besar pelaku pasar memperkirakan bahwa renminbi akan mendevaluasi diatas 7 versus dolar pada 2017, akan tetapi renminbi tersebut diapresiasi hampir 7% terhadap dolar AS pada akhirnya dan mencapai apresiasi tahunan pertamanya versus dolar sejak 2013. Dengan Fed yang masih menaikkan suku bunga, arahan yuan tahun lalu benar-benar tidak dapat diprediksi. Seperti yang dapat Anda lihat pada tabel di bawah ini, tingkat perkiraan RMB telah melemah daripada pergerakan pada tingkat spot aktual sepanjang tahun.

chart.png

Blue line: USD/CNY forecasts; Red line: USD/CNY spot rate

 

  • Sebagian besar peramal melihat indeks dolar bertahan di atas 100 pada awal 2017, namun meluncur 9,9% sepanjang tahun

Berapa banyak investor yang ingin dolar turun jika mereka diberitahu bahwa Fed akan naik 3 kali plus neraca unwinding? Bahkan analis memperkirakan secara akurat bahwa, mereka mungkin akan kehilangan uang karena dolar akhirnya turun hampir 10%, penurunan terbesar sejak tahun 2003. Reaksi harga tersebut terjadi pada tahun ketika momentum ekonominya tetap bertahan, dengan tingkat pengangguran turun menjadi 4,1% dari 4,7% pada akhir 2016, dan manufaktur PMI naik ke 58,2 dari 54,5 pada akhir 2016. Trader berpendapat bahwa memudarnya "perdagangan Trump" dan kurva merata adalah alasan utama di balik kelemahan dolar, namun penurunan 10% sepanjang tahun sepertinya agak berlebihan.

 

  • Setelah Brexit di tahun 2016, tren GBP/USD di tahun 2017 menguat seperti karang

Ada penjualan yang signifikan dalam sterling setelah Brexit pada 2016. Setelah itu, bias GBP/USD cenderung terbalik. Meski pound turun tajam pada bulan September 2016., hal ini sebagian besar oleh lonjakan dolar A.S. Pada tahun 2017, sterling naik dengan mantap dan ini sangat tak terduga. Setelah Brexit, banyak analis memperkirakan akan meningkat, dan hanya akan meningkatkan volatilitas pound. Namun, GBP/USD naik 9,5% pada 2017, merupakan kenaikan terbesar sejak 2009.

 

Didepan teman sebayanya, dan seperti itu bisa dilihat di pertemuan ECB pekan lalu. Sementara Draghi ECB Kamis lalu mengatakan dengan yakin dan lebih percaya diri bahwa inflasi pada akhirnya akan naik ke gawang bank sentral, sementara perkiraan staf ECB sendiri bahkan tidak melihat hal itu terjadi pada tahun 2020. Ucapan seperti itu menghilangkan keuntungan bagi euro.

 

Mengapa kenyataan selalu bertentangan dengan konsensus? Kami meringkas dua alasan utama di sini:

1) Bila konsensus sudah tercapai, ini berarti sebagian besar faktor telah menjadi harga-masuk, dan upside atau downside terbatas. Pasar modal sangat serakah dan “hiu besar” selalu mencari peluang investasi baru dengan lebih banyak ruang yang menguntungkan.
2) “Perdagangan yang ramai” lebih mudah memicu stop order.

 

Dari fundamental dolar AS saat ini, kami belum menemukan banyak alasan untuk membeli. Tapi terlalu banyak pesimisme mungkin menyiratkan bahwa dolar telah undervalued jika bearish di seluruh pasar akan hal itu.

 

Petikan Kita

EUR/USD – Agak bearish.

USD mungkin rebound minggu ini karena pertumbuhan upah mengalahkan perkiraan. Pasangan ini bisa turun menuju 1,20.

eurusd-h1-fullerton-markets-limited.png

 

USD/JPY – Agak bullish.

Pasangan ini bisa naik menuju 113.60 jika CPI AS mengalahkan perkiraan. 

usdjpy-h4-fullerton-markets-limited.png

 

XAU/USD (Emas) – Agak bearish.

Kami memperkirakan harga akan jatuh ke 1310 minggu ini. 

xauusd-h1-fullerton-markets-limited.png

 

Berita Top Minggu Ini (GMT+8 zona waktu)

Australia: Retail Sales m/m. Kamis, 11 Januari, pukul 8.30.

Kami memperkirakan angka muncul di 0.5% (angka sebelumnya 0.5%).

AS: CPI y/y. Friday, 12 Januari, pukul 21.30.

Kami memperkirakan angka muncul di 2.1% (angka sebelumnya 2.2%).

 

 

Tim Riset Fullerton Markets

Mitra Komitmen Dagang Anda

Topics: Weekly Market Research, 2018


Fullerton Markets