BLOG

BLOG

Mengapa Fed Yang Hawkish Negatif Bagi Dollar Saat Ini?

[fa icon="calendar"] September 25, 2017 at 5:25 PM / by Fullerton Markets

Neraca Fed yang unwinding mungkin akan merugikan sentimen terhadap saham. Kesempatan bagus untuk membeli emas?

Penurunan suku bunga Fed pada target jangka panjangnya untuk meratakan kurva imbal hasil, yang dipandang negatif terhadap dolar

Fed tampaknya akan hawkish pada pertemuan FOMC September. Mereka tidak hanya menawarkan jadwal untuk neraca keuangannya, tetapi juga menggarisbawahi kenaikan suku bunga 3-4 lainnya pada akhir tahun depan. Tapi kita harus mencatat bahwa Fed menurunkan target tingkat dana Fed jangka panjangnya sebesar 25bps, langkah tersebut segera meratakan kurva imbal hasil Treasury AS. Kurva imbal hasil rata bisa negatif terhadap mata uang. Meskipun dolar bergerak lebih tinggi setelah pertemuan FOMC, kami melihat itu sebagai reaksi spontan, bukan langkah berkelanjutan.

Fed mempertahankan suku bunga acuan tidak berubah seperti yang diperkirakan pekan lalu. Fed memastikan mereka akan mulai melepas neraca pada bulan Oktober, karena badai baru-baru ini mungkin tidak berdampak jangka panjang terhadap ekonomi dalam pandangan mereka. Pada saat yang sama, Fed menaikkan perkiraan pertumbuhan menjadi 2,4% dari sebelumnya 2,2% tahun ini, namun menurunkan perkiraan inflasi inti menjadi 1,5% dari 1,7%. Apa yang diperkirakan Fed dalam prospek ekonominya mirip seperti ECB: pertumbuhan yang lebih tinggi dengan harapan inflasi yang lebih lambat.

Secara umum, pernyataan Fed tampak hawkish. Menurut aturan buku teks, investor harus membeli mata uangnya saat bank sentralnya berusaha memperketat kebijakan moneter. Namun, bisa jadi berbeda kali ini. Seperti disebutkan diatas, Fed menurunkan target suku bunga dana Fed jangka menengahnya sebesar 25bps menjadi 2,75%. Mengapa Fed melakukan itu? Kami pikir alasan di balik tirai tersebut adalah karena Fed tidak ingin melihat lengkungan curam terlalu banyak. Beberapa tahun yang lalu, Fed memperkirakan tingkat suku bunga puncaknya pada 4,25% pada siklus pengetatan saat ini.

Meskipun Fed "mengatakan" mereka akan memperketat setidaknya 15 bulan ke depan, harga pasar sepertinya tidak membeli cerita itu. Setelah pertemuan FOMC, 2-30 Treasuries yield spread menyempit menjadi 136 bps, paling sedikit sejak Juni; sementara spread 5-30s 'menyempit menjadi 93 bps, paling sedikit sejak Juli. Oleh karena itu, kita hampir bisa menyimpulkan tingkat pasar memberi perhatian lebih pada pandangan Fed mengenai suku bunga jangka menengahnya dibandingkan dengan laju pengetatan. Jika pasar mulai meningkatkan portofolio pada obligasi pemerintah AS jangka panjang, kurva yang tertekan dapat melemahkan dollar, terutama saat imbal hasil zona euro dan Inggris cenderung menguat karena ECB dan BOE tampak siap untuk mengencangkannya.

Kami masih memperhatikan siklus pengetatan Fed saat ini mencapai tahap yang matang, walaupun masih menantikan tingkat kenaikan suku bunga pada tahun 2018. Data historis menunjukkan bahwa siklus pengetatan Fed sekitar setiap dua tahun, kecuali tahun 1976, yang berlangsung selama empat tahun . Dengan kata lain, siklus pengetatan saat ini yang dimulai dari 2015 kemungkinan akan mencapai tahap matang.

Tidak penting seberapa terampil komunikasi Fed, jalur unwinding neraca tidak mampu menghindari meningkatnya volatilitas pasar modal, karena tidak diketahuinya dampak terhadap perekonomian. Dengan kata lain, VIX ditetapkan untuk bangkit dari tingkat historis saat ini. Investor bisa mencari aset safe haven seperti emas, US Treasuries dan yen Jepang.

 

 

Petikan Kita

NZD/USD – Agak bearish.

Pasangan ini mungkin turun lebih jauh menuju 0,7225 di tengah ketidakpastian politik setelah pemilu.

nzdusd-h4-fullerton-markets-limited.png

 

USD/JPY – Agak bearish.

Pengetatan Fed dapat memacu beberapa arus ke aset safe haven. Pasangan ini bisa tergelincir menuju 111.70 

 usdjpy-h1-fullerton-markets-limited.png

 

XAG/USD (Perak) – Agak bullish.

Kami memperkirakan harga akan naik menuju level 17.25 minggu ini. 

 xagusd-h4-fullerton-markets-limited.png

 

XAU/USD (Emas) – Agak bullish.

Kami memperkirakan harga akan naik menuju 1.300 minggu ini. 

 xauusd-h4-fullerton-markets-limited.png

 

Berita Top Minggu Ini (GMT+8 zona waktu)

Selandia Baru: Keputusan Tingkat Suku Bunga RBNZ. Kamis,  28 September, pukul 04.00

Kami memperkirakan angka tetap tak berubah di 1.75%.

Zona Euro: CPI y/y. Jumat,  29 September, pukul 17.00

Kami meperkirakan angka yang muncul berada di 1.3% (angka sebelumnya 1.2%).

 

 

Tim Riset Fullerton Markets

Mitra Komitmen Dagang Anda


Topics: Weekly Market Research, 2017


Fullerton Markets